Gedung Mediacenter Kulon Progo Masuk Warisan Budaya


Songsong Pemilihan Bupati Wakil Bupati, Panwas Lantik 36 Panwascam, Ajak Masyarakat Perbaiki Niat

40 PKL Alun-Alun Wates Dapat Bantuan Tenda

MPR RI Akan Gelar Wayang Kulit Semar Mbangun Jiwo untuk Masyarakat

Bupati Hadiri Syawalan Warga Kulon Progo di Jakarta

Berbagi Kebahagiaan, IDI dan Peserta Diklatpim BPK RI Bantu Bedah Rumah

Zakat Infaq Shodaqoh Pada Bulan Juli Meningkat

 

Kulon Progo memiliki banyak bangunan warisan budaya. Sebagai warisan budaya, beberapa bangunan diadakan penilaian dan Pemda melalui Dinas Kebudayaan Pemuda dan Olahraga (Disbudparpora) dengan meminta bantuan DP2WP. Bangunan yang dinilai oleh DP2WP saat ini (Senin, 2/9) adalah Mediacenter, Panwaslu, SD Percobaan 4, Bopkri, dan perumahan Polres. Demikian disampaikan Eko Wisnu Wardhana, Kepala Disbudparpora Kulon Progo saat mendampingi tim Dewan Pertimbangan Pelestarian Warisan Budaya (DP2WB) DIY yang sedang melakukan penilaian di gedung Mediacenter Kulon Progo. Eko menjelaskan bahwa mulai besok (3/9) Balai Pelestarian Cagar Budaya BPCB juga melaksanakan pemetaan di wilayah Jogoyudan, Wates.


"Ini adalah upaya kita untuk melestarikan. Kalau itu ditengarai warisan budaya ya langsung kita adakan peninjauan dan penilaian. Semuanya dilaksanakan berdasarkan undang-undang, cuma setelah ada warisan budaya kemudian kita dinilai. Dari hasil penilaian itu kemudian dimasukkan ke kelas yang sesuai. Keputusan status bisa ini dikeluarkan oleh bupati, gubernur, ataupun secara nasional, tergantung kelasnya. Yang nasional misalnya Jembatan Bantar, sedangkan Baleagung, sesuai kelasnya diberikan oleh Bupati," kata Eko.


Sementara itu menurut tim DP2WP yang dipimpin oleh Yuwono Sri Suwito, yang juga ketua Dewan Kebudayaan DIY, peninjauan yang dilakukan saat ini baru observasi lapangan dan inventarisasi dulu.
"Jadi kita baru lihat fisiknya dulu, kemudian dari fisik itu nanti kita kaji dengan tim, terakhir kita menentukan masuk cagar budaya atau bukan. Tetapi sebelum masuk cagar budaya kita kan bisa menentukan bahwa bangunan ini adalah warisan budaya. Misalnya dengan kriteria umurnya sudah 50 tahun, kedua adalah nilai penting, bisa dilihat dari nilai penting sejarah, kemudian pendidikan, nilai penting kebudayaan, terus kemudian nilai penting agama, kalau perlu ini kita kaji dulu kemudian mungkin ada lagi nilai penting ilmu pengetahuan," jelasnya di sela-sela penilaian bangunan Mediacenter Kulon Progo.
Yuwono mencontohkan bangunan mediacenter ini jika dilihat dari fisiknya sudah kelihatan bahwa ini termasuk bangunan yang sudah berumur 50 tahun ke atas, kemedian dilihat dari nilai penting arsitektur, berarti nilai pentingnya adalah nilai penting ilmu pengetahuan, ditambah lagi kalau nanti dari Pemda bisa mengusulkan sejarah bangunan ini. Seperti Bale Agung dulu, yang kemudian didudukung oleh bukti-bukti tertulis sehingga lebih mudah. Dari nilai-nilai penting itu nanti diukur bobotnya apakah termasuk warisan budaya yang bisa ditingkatkan ke cagar budaya atau bukan.
Yuwono mengatakan bahwa persyaratan untuk masuk ke cagar budaya itu ada 2 yang harus dipenuhi yaitu umur dan nilai penting. Bukan hanya dilihat sisi bagus atau jeleknya. Dalam pengamatan singkatnya, Yuwono memasukkan bangunan mediacenter ini  dalam jenis bangunan indies, karena semuanya simetris, dari kaki, badan dan kepala bangunan itu terlihat jelas. Ditambah ciri genting dan angin-angin yang merupakan ciri bangunan indies.***

« Kembali | Kirim | Versi cetak

.:: Berita Lainnya ::::::::.

Songsong Pemilihan Bupati Wakil Bupati, Panwas Lantik 36 Panwascam, Ajak Masyarakat Perbaiki Niat

40 PKL Alun-Alun Wates Dapat Bantuan Tenda

MPR RI Akan Gelar Wayang Kulit Semar Mbangun Jiwo untuk Masyarakat

Bupati Hadiri Syawalan Warga Kulon Progo di Jakarta

Berbagi Kebahagiaan, IDI dan Peserta Diklatpim BPK RI Bantu Bedah Rumah



.:: Berita Subdomain ::::::::.

IBU GKR HEMAS LAKUKAN PENYERAPAN ASPIRASI DI EMBONG DESA BANJAROYA KALIBAWANG

Lowongan Kerja PT. EPCOS INDONESIA DI BATAM

Penilaian Lomba Wana Lestari Tingkat Nasional 2016 di KTH Mudhotomo

Lomba Cipta Menu Kabupaten Kulon Progo 2016

Temu Lapang Percontohan Perbenihan di Bulak Kemendung

Syawalan Keluarga Besar Dishubkominfo

Warga Karangwuni Ingin Manfaatkan Kawasan Pelabuhan untuk Wisata

Operasi Gabungan Penegakan Hukum

Lagu Plesiran Nang Kulon Progo Jadi Soundrack Film Kalibiru

BPMPDPKB Sosialisasikan PUP Ke Sekolah

Kulon Progo Raih 2 Penghargaan dari Menteri Koperasi dan UKM

Selamat untuk Pemenang Bupati Cup 2016!

BEDAH RUMAH

PENGUATAN IMP MELALUI PENGEMBANGAN STRUKTUR DAN PERAN

Saksikan Final Turnamen Bupati Cup dan Penutupan: Ahad 24 Juli 2016

MOS Siswa MTs Maarif Nurul Dholam Di Perpusda Kulon Progo

Pengumuman Penerbitan Izin Lingkungan Rehabilitasi Jembatan Duwet

Pengumuman Penerbitan Izin Lingkungan Klinik Pratama Rawat Inap Siti Khotijah

LOMBA TK.PROPINSI

PELANTIKAN PPS

RAKOOR KECAMATAN

Tekomdik Goes To School dan Kuis Kihajar Bagi Siswa

Penyuluhan Linmas oleh Sat Binmas Polres

PPS Pilkada 2017 Kelurahan Wates Telah Terbentuk

Pak Ndut "Drs. Mardiya" Gubah Lagu Tamasya Ke Kalibiru



.:: Artikel ::::::::.

Penguatan IMP Melalui Pengembangan Struktur dan Peran

Part Time Job For Students

Education System Is A Serious Problem In This Country

Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat

dari Kampung KB Tegiri 2 Menuju Kulon Progo Sejahtera