KB KULONPROGO DIPELAJARI ENAM NEGARA


Selama tiga hari, mulai Rabu (28/10) hingga Sabtu (30/10) pelaksanaan Program KB di Kabupaten Kulonprogo khususnya di Kecamatan Panjatan dan Lendah  yang selama ini di bawah kendali dan tanggungjawab Badan Pemberdayaan Masyarakat Pemerintahan Desa Perempuan dan Keluarga Berencana (BPMPDP dan KB),  dipelajari oleh 20 orang utusan dari enam negara yakni Kenya, Ethiopia, Yaman, Mosambique, Kamboja dan Timor Leste.  Mereka yang tergabung sebagai peserta  The Second Bact of The Third  Country Training  Programme on Behavior Change Communication (TCTP-BCC) ini akan mempelajari berbagai hal khususnya yang berkaitan dengan manajemen operasional KB di lapangan untuk dapat diterapkan di negaranya masing-masing. 

Demikian dikatakan oleh Ka BPMPDP dan KB Kabupaten Kulonprogo Drs. Krissutanto yang didampingi oleh Kabid KB Drs. HM Dawam dan Kabid KS Drs. Harminto, MM. pada saat ditemui di kantornya di Wates, Kamis (29/10). Selanjutya dipaparkan oleh Krissutanto, pada hari pertama, Rabu (28/10) peserta pelatihan selain berkunjung dan mempelajari  bagaimana proses kegiatan Pendataan Keluarga sebagai basis informasi untuk menyusun strategi Komunikasi Informasi Edukasi (KIE) KB/Kesehatan Reproduksi di RT 44 Dusun 11 Desa Depok dan RT 9 Dusun 3 Desa Panjatan, juga  melihat kegiatan saresehan hasil pendataan sebagai bahan menyusun perencanaan dan evaluasi mobilisasi masyarakat di tingkat dusun 11 Desa Depok dan Dusun 3. Desa Panjatan. Peserta TCTP-BCC juga melihat serta mempelajari Proses Rapat Koordinasi (Rakord) KB tingkat desa yang dilaksanakan di Desa Panjatan. Kemudian pada hari Kamis (29/10)  melihat dan mempelajari Rakord KB tingkat Kecamatan dan Kabupaten sebagai forum perencanaan dan evaluasi pelaksanaan program KB, yang dilanjutkan degan melakukan observasi dan dialog dengan kelompok UPPKS  “Maju Lancar”  Dusun 4 Desa Depok dan Kelompok UPPKS “Ijo Resik” Dusun 3 Desa Panjatan. Pada hari terakhir, yakni Jumat (30/10) peserta pelatihan akan melakukan dialog dan tanya jawab dengan Bidan Desa Ny. Tujiyati  di Poskesdes Desa Tayuban serta Bidan Delima di wilayah Kecamatan Lendah berkaitan dengan peran mereka dalam KIE, konseling KB/KR dan Kesehatan Ibu dan Anak (KIA).

Ditambahkan oleh  Krissutanto,  di awal kedatangannya kemarin, rombongan peserta pelatihan yang dikawal oleh BKKBN Pusat dan BKKBN Provinsi DIY di sambut di Puskesmas 1 Panjatan oleh Camat Panjatan  Ir. Apsiyah, MSi,  Kepala Puskesmas  drs. AL Sunuwata, Mkes, Koordinator PKB Dra. Nukmah Fakhiyati  dan Kepala Desa Panjatan Sukarman.  Rombongan juga disuguhi kesenian tradisional  “Thek-thek” dari Desa Panjatan yang merupakan salah satu media Komunikasi Informasi dan Edukasi (KIE) yang selama ini cukup efektif dalam ikut menggemakan program KB di wilayah kecamatan panjatan.

Sementara Kasubid Advokasi Konseling dan Pembinaan Kelembagaan Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi, BPMPDP dan KB  Kabupaten Kulonprogo Drs. Mardiya menyatakan bahwa kunjungan tamu TCTP-BCC untuk belajar KB  di Kulonprogo ini terselenggara berkat kerjasama antara BKKBN Pusat  dengan JICA. Secara keseluruhan, peserta TCTP-BCC  mengikuti pelatihan selama satu bulan mulai 13 Oktober hingga 11 November 2009. Kunjungan lapangan di Kulonprogo Provisi DIY merupakan rangkaian pelatihan setelah sebelumnya mendapatkan materi di BKKBN Pusat pada tanggal 14 - 26 Oktober 2009 lalu.  Selain di Kulonprogo, mereka juga akan melakukan kunjungan lapangan di Provinsi Bali, 1 - 4  November 2009 mendatang. Selanjutnya pada tanggal 5 - 10 November 2009 mendatang akan melakukan penyusunan BCC di kelas  di BKKB Pusat.

Di hari pertama kunjungan, Mardiya yang mengikuti kegiatan sejak pemaparan pelaksanaan Program KB di Kepatihan Yogyakarta menyatakan banyak peserta yang terkagum-kagum dengan pola penyelenggaraan pendataan keluarga di Kulonprogo yang dinilainya sangat runtut serta kegigihan kader dalam membantu program pemerintah meskipun tidak mendapatkan  imbalan apa-apa. Ini merupakan sesuatu yang sangat luar biasa bagi mereka bahwa para kader ini begitu peduli terhadap masyarakat dan lingkungannya. Begitu kagumnya, ada peserta yang menanyakan apa motivasinya menjadi kader sehingga kegiatan yang begitu berat dan penting itu dijalankanya dengan ikhlas.  

Sumber berita: Drs. Mardiya

Kasubid Advokasi Konseling dan Pembinaan Kelembagaan Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi, Badan Pemberdayaan Masyarakat Pemerintahan Desa Perempuan dan Keluarga Berencana Kabupaten Kulonprogo.  HP. 081328819945

« Kembali | Kirim | Versi cetak

.:: Berita Lainnya ::::::::.

Agenda BBGRM XIII dan HKG Ke 44 di Girimulyo

BUPATI BUKA PENCANANGAN BBGRM dan HKG PKK

KANTOR KECAMATAN WATES RESMI PINDAH KE GEDUNG BARU

BUPATI BUKA TMMD DI KOKAP

Sepeda dan Jalan Sehat UNY Kampus Wates



.:: Berita Subdomain ::::::::.

Bupati Meresmikan Balai RW

Kelurahan Wates Jadi Salah Satu Titik Kunjungan BBGRM 2016

Pengumuman Hasil UN SMA/SMK Tahun 2016

Study Banding Koperasi KPRI Hidup Tulungagung ke Tomira

REKONSILIASI PBB 2012

Tanggal 3 Mei Kecamatan Wates Tempati Kantor Baru

Penilaian Lomba Pembangunan Pertanian

Menteri Puspayoga : Koperasi Pedagang Pasar Tradisional Harus Jadi Prioritas LPDB

Pengamanan Hari Tari Dunia

Edaran Program Indonesia Pintar

JOB FAIR

LOMBA LPMD

HABIS SOSIALISASI PARA PEGAWAI KECAMATAN KALIBAWANG MAKAN SIANG DENGAN MENU IKAN

Virus Zika Tidak Menular Lewat ASI

YUUUCCCKK....SENAM MASSAL

“ Nyalakan Pelita, Terangkan Cita-cita ”

BIASAKAN HIDUP DENGAN MAKAN IKAN SEDARI SEKARANG

UJIAN PERANGKAT DESA TANJUNGHARJO

LLP-KUKM Ajak UKM Terus Berinovasi

Lowongan Kerja PT. INDOMARCO ADI PRIMA (AREA JOGJA)

PERINGATAN HARI PENDIDIKAN NASIONAL TAHUN 2016

Safari Jumat di Masjid Al-Furqon Boto Wetan Kembang Nanggulan

Bupati Meresmikan Rice Milling Unit (RMU) di Girimulyo

LPDB-KUMKM Kucuri Pinjaman Dana 2.000 Pengusaha Perempuan IPEMI

TANDES, Program Percepatan Pembangunan Desa di Kulon Progo



.:: Artikel ::::::::.

Part Time Job For Students

Education System Is A Serious Problem In This Country

Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat

dari Kampung KB Tegiri 2 Menuju Kulon Progo Sejahtera

Inovasi Daerah : Mengganti Raskin Menjadi Rasda