KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA DALAM PERSPEKTIF GENDER


PENDAHULUAN
Masih dalam ingatan kita bahwa pengertian Kesehatan Reproduksi Remaja merupakan kondisi sehat yang menyangkut sistem (fungsi, komponen dan proses) reproduksi yang dimiliki remaja.
Terkait dengan program Keseheatan Reproduksi Remaja , adalah untuk memfasilitasi remaja agar memiliki status sistem reproduksi yang sehat dengan memberikan informasi, pelayanan konseling, rujukan pelayanan medis, pendidikan life skill, kilas remaja dan sebagainya.
Jumlah usia remaja (10-24 tahun) pada tahun 2007 sekitar 60 juta, jumlah ini cukup besar jika tidak diberdayakan dengan baik sebagai asset bangsa, maka akan menimbulkan beban permasalahan yang tidak kunjung selesai.
Perilaku remaja yang sangat memprihatinkan tentu merupakan tanggung jawab bersama oleh remaja maupun generasi tua, karena perilaku negatif yang tidak dapat diminimalisir akan berakibat terjadinya Lost Quality Generation, yaitu kehilangan kualitas generasi muda.
Perilaku manusia yang dipengaruhi oleh tiga faktor : 1) konstruksi biologis, 2) konstruksi sosial dan budaya, 3) konstruksi agama yang berpengaruh kuat di masyarakat, itulah yang tersirat dalam perspektif gender.
Bagaimana nuansa gender dan apa yang menjadi penyebabnya akan dibahas lebih lanjut dalam tulisan berikut.

TUJUAN
Tujuan Umum
Upaya untuk proteksi terhadap remaja dan resiko yang menyebabkan permasalahan kesehatan reproduksinya dalam kerangka antisipasi terhadap kemungkinan triad (seksualitas, narkoba, HIV/AIDS) yang cenderung meningkat.

Tujuan Khusus
Remaja dapat mengakses berbagai informasi yang benar tentang kesehatan reproduksinya, sehingga melalui pengetahuan, sikap dan perilaku positif dapat berkembang menjadi remaja yang sehat fisik, mental dan sosial.


SASARAN
Seluruh keluarga yang mempunyai anak remaja, agar dapat berperan aktif dalam mengasuh putra putrinya pada kegiatan-kegiatan yang dapat meningkatkan kualitassumber daya manusia/remaja untuk masa depan bangsa yang lebih baik dan bermartabat.

ISSU GENDER DAN PENYEBABNYA
1.Adanya Pernikahan Usia Dini
Remaja saat ini masih ada yang menikah dibawah umur 20 tahun, walaupun UndangUndang Perkawinan No.1 Tahun 1974 yang menyebutkan usia minimal menikah bagiperempuan adalah 16 tahun dan untuk laki-laki umur 19 tahun.
Pernikahan muda biasanya terjadi pada remaja putri, oleh orang tua dipaksa untuk menikah, hal ini terjadi karena orang tua ingin segera terbebas dari beban ekonomi,kawatir anak tidak mendapatkan jodoh (menjadi perawan tua), atau orang tua inginsegera mendapatkan cucu dan seterusnya, dilain pihak orang tua tidak pernah melaksanakan pada anak laki-laki.
Persepsi sosial budaya yang membedakan laki-laki dan perempuan menyebabkan remaja putri hampir tidak mempunyai peluang untuk mendapatkan pendidikan dan peran dalam sektor publik. Contoh yang paling ekstrim adalah anggapan bahwa sepintar apapun perempuan akhirnya kembali ke dapur, sumur dan kasur (Jawa: koncowingking, neroko katut swargo nunut), (Sumsel: wong rumah), (Minangkabau: indukbareh, urang rumah, ibunya anak-anak), (Aceh: mak sinyak)........

Selengkapnya silakan download file

 

« Kembali | Kirim | Versi cetak

.:: Berita Lainnya ::::::::.

RSUD Diakreditasi untuk Tingkatkan Mutu Layanan

Swadaya Desa Banyuroto Tertinggi di Nanggulan

Puncak Peringatan Hari Pendidikan Nasional

Bupati Dorong Konsumsi Ikan bagi Lansia Produktif

Pembangunan Kampus Universitas Janabadra



.:: Berita Subdomain ::::::::.

Mesum Ria di Arak Satpol PP

Hasil Ujian Dinas 2016

PEMBERDAYAAN EKONOMI PENYANDANG DISABILITAS

SURVEY AKREDITASI RS VERSI 2012 DI RSUD WATES

Edaran Bulan Ramadhan 1437 H dan Libur Akhir Tahun Pelajaran 2015/2016

Lomba Kelompok Tani Berprestasi Komoditas Kedelai Tingkat DIY

Delapan PNS Terima SK Kenaikan Pangkat

Pemasangan Tanda Jalur Trayek Angkutan Pedesaan Kulon Progo

Pemasangan APILL di Simpang 4 Pengasih

PUNCAK PERINGATAN HARDIKNAS 2016, BUPATI KULON PROGO MENYERAHKAN 116 PIAGAM PENGHARGAAN

SERATUS DUA PULUH PENARI JATHILAN DAN ANGGUK MERIAHKAN PENGETAN ADENGING DESA JATIMULYO KAPING 69

Nyadran Agung Kabupaten Kulon Progo

Tangkas Terampil Tingkat SMP Se Kulon Progo

Sidang Regional Dewan Ketahanan Pangan Wilayah Tengah di Palembang tanggal 25 – 27 Mei 2016

Perpusda Kulon Progo Menyemarakkan Nyadran Agung 2016

Perpusda Mengadakan Pelatihan SPP bersama PerpuSeru

BULAN BHAKTI GOTONG ROYONG

Turonggo Asri Meriahkan Wiwit Agung Panen Padi di Kalibawang

Mengganti Raskin Menjadi Rasda Raih Penghargaan Top 35 Inovasi Pelayanan Publik Tahun 2016

KULON PROGO TERIMA PENGHARGAAN TOP 35 INOV PELAY PUBLIK

Tiga Investor Realisasikan Investasi di Kulon Progo

POLIKLINIK SPESIALIS JANTUNG RSUD WATES

Sosialisasi Pekat oleh Sat Pol PP

Perubahan Jam Kerja ASN Selama Bulan Suci Ramadhan 1437 H

Kedapatan Threesome di Meja Hijaukan



.:: Artikel ::::::::.

Part Time Job For Students

Education System Is A Serious Problem In This Country

Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat

dari Kampung KB Tegiri 2 Menuju Kulon Progo Sejahtera

Inovasi Daerah : Mengganti Raskin Menjadi Rasda