Kementerian PDT Tetap Kucurkan Bantuan Untuk Kulon Progo


Zakat Infaq Shodaqoh Pada Bulan Juli Meningkat

Tips Ibu Agar Awet Muda Sampai Pilih Calon Menantu

Dunia Perbankan, Dunia Usaha dan Dunia Industri Sepakat Peduli Pendidikan

KPP Pratama Wates Dibangun Dengan Desain Geblek Renteng, Menelan Biaya 13 M

Mulai Pokemon Bandara Hingga Netralitas Korpri (PNS) Dalam Pilkada

Didik Nini Thowok Bangun Kampoeng Nusantara di Pendowoharjo

 

Sebagai salah satu terget dari Kementrian Pembangunan Daerah Tertinggal (PDT) adalah mengentaskan 183 Kabupaten se-Indonesia dari status ketertinggalan. Dari 183 Kabupaten tertinggal, 50 Kabupaten menjadi target untuk segera dapat terlepas dari status ketertinggalan. Termasuk Kabupaten Kulon Progo yang dinilai memiliki potensi untuk segera terlepas dari status ketertinggalan. Karena memiliki potensi Sumber Daya Alam (SDA) yang cukup baik dan bisa dikembangkan secara lebih maksimal guna mengangkat derajat kehidupan masyarakat.

      Selama ini, kementrian PDT juga telah terlibat dalam upaya pengentasan kemiskinan di Kulon Progo dengan memberikan berbagai bantuan kepada daerah-daerah di Kulon Progo yang dinilai sebagai daerah kantong kemiskinan. Sebenarnya hasil dari berbagai upaya tersebut telah bisa dilihat. Karena kementrian PDT telah menerima surat dari Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) yang intinya Kabupaten Kulon Progo telah terentas dari status tertinggal. Namun, kementian PDT menilai kabupaten Kulon Progo belum sepenuhnya bisa lepas dari ketertinggan. Sehingga dalam waktu 3 tahun kedepan kabupaten Kulon Progo akan tetap mendapatkan bantuan dari kementrian PDT serta mendapatkan prioritas dalam pengembangan potensi daerah.

      Demikian dikatakan Menteri Pembangunan Daerah Tertinggal Ir. H. A. Helmy Faishal Zaini, Rabu (7/1) saat meninjau peternakan sapi milik Kelompok ternak (KT) Timbul Jaya di Krikil, Pendoworejo, Girimulyo. Menteri PDT yang hadir bersama dengan 3 orang deputi dan beberapa staf ahli disambut oleh Bupati Kulon Progo H. Toyo S Dipo, Wabup Drs. H. Mulyono, Muspida, para pejabat eksekutif pemkab Kulon Progo beserta masyarakat. Pemberian bantuan tersebut sebagai salah satu langkah untuk menjadikan Kulon Progo sebagai salah satu datu 50 Kabupaten yang akan dijadikan percontohan Kabupaten yang telah berhasil terlepas dari status ketertinggalan.

      Selanjutnya, perjuangan kementrian PDT terhadap upaya pengentasan kemiskinan tidak hanya sebatas memberikan bantuan terhadap kabupaten dengan kriteria tertinggal. Namun ditingkat pusat kementrian PDT juga terus berjuang dalam hal alokasi anggaran untuk mengembangkan daerah tertinggal. Karena tanpa adanya anggaran yang berimbang Kabupaten dengan status tertinggal akan terus tertinggal dari daerah lain yang telah lebih dulu maju. "Untuk itu, saat ini telah terbentuk Asosiasi kabupaten Tertinggal (ASATI) yang akan terus memperjuang kepentingan daerah-daerah dengan status tertinggal," katanya.

      Di sisi lain, terkait dengan potensi peternakan sapi, Ir. Helmy Faishal Zaini mencontohkan, sebagai Kabupaten tertinggal Kabupaten Lombok telah berhasil mengelola peternakan ini dengan baik. Karena di sana, peternakan
bukan hanya masalah penggemukan atau beternak sapi namun telah mampu mengolah berbagai potensi lain yang dimiliki dari beternak sapi. Seperti, bio gas, penyamakan kulit sapi, kompos maupun pupuk cair dari urine sapi. "Pengembangan ini dapat dijadikan contoh bagi daerah lain yang memiliki potensi yang sama seperti Kulon Progo," tandasnya.

      Sementara itu, Bupati Kulon Progo menyambut baik berbagai upaya yang telah ditempuh oleh kementrian PDT untuk mengangkat Kulon Progo dari status ketertinggalan. Namun, sampai saat ini Bupati merasa bahwa Kulon Progo masih terus membutuhkan perhatian dari kementrian PDT terkait dengan upaya pengentasan kemiskinan. Karena dengan dana APBD yang terbatas, akan sulit bagi Kulon Progo untuk memaksimalkan potensi melimpah yang dimiliki. Padahal untuk membangun sebuah daerah yang mandiri perlu dukungan oleh peningkatan infrastruktur yang lain, seperti akses jalan maupun peralatan produksi yang mampu meningkatkan hasil produksi.

      Sejalan dengan upaya pengembangan peternakan sapi, Kabupaten Kulon Progo juga memiliki rencana terhadap daerah yang memiliki potensi peternakan sapi yang baik untuk dikembangkan menjadi ‘Desa Mandiri Energi'. Usaha ini bukan tanpa tindakan karena saat ini telah banyak peternak sapi di Kulon Progo yang telah mengembangkan bio gas sebagai salah satu energi alternatif. "Kami selalu memiliki keyakinan bahwa dengan dukungan berbagai pihak termasuk kementrian PDT, usaha kami untuk membentuk desa mandiri energi nanti akan tercapai," katanya.

 

« Kembali | Kirim | Versi cetak

.:: Berita Lainnya ::::::::.

Zakat Infaq Shodaqoh Pada Bulan Juli Meningkat

Tips Ibu Agar Awet Muda Sampai Pilih Calon Menantu

Dunia Perbankan, Dunia Usaha dan Dunia Industri Sepakat Peduli Pendidikan

KPP Pratama Wates Dibangun Dengan Desain Geblek Renteng, Menelan Biaya 13 M

Mulai Pokemon Bandara Hingga Netralitas Korpri (PNS) Dalam Pilkada



.:: Berita Subdomain ::::::::.

MOS Siswa MTs Maarif Nurul Dholam Di Perpusda Kulon Progo

Pengumuman Penerbitan Izin Lingkungan Rehabilitasi Jembatan Duwet

Pengumuman Penerbitan Izin Lingkungan Klinik Pratama Rawat Inap Siti Khotijah

LOMBA TK.PROPINSI

PELANTIKAN PPS

RAKOOR KECAMATAN

Tekomdik Goes To School dan Kuis Kihajar Bagi Siswa

Penyuluhan Linmas oleh Sat Binmas Polres

PPS Pilkada 2017 Kelurahan Wates Telah Terbentuk

Pak Ndut "Drs. Mardiya" Gubah Lagu Tamasya Ke Kalibiru

PELANTIKAN DAN RAPAT KERJA PPS SE-KECAMATAN KALIBAWANG

Dewan Minta Pelabuhan Tanjung Adikarta Dituntaskan

Egatama Radio Gemakan Lagu Bertema Keluarga

TEKAD PERCEPAT PELUNASAN KREDIT DI LKM SE- KECAMATAN KALIBAWANG

Pengajian Syawalan Kelurahan Wates

Maju Nasional, Kader KB Pamitan Bupati

Upacara Bendera Mengawali, Menyambut dan Memulai Tahun Pelajaran 2016/2017

Perkembangan Harga Bahan Pokok Kabupaten Kulon Progo Per 18 Juli 2016

UNY CAREER DAYS & JOB FAIR 2016

Lowongan Kerja Ayam Goreng Tulang Lunak "SEDAP MANTAP"

UPACARA HPS (HARI PERTAMA SEKOLAH)

UPACARA BENDERA 18 JULI 2016 KECAMATAN GIRIMULYO

Meriahkan Senam Massal

Album Plesiran Nang Kulon Progo Dipromosikan Mega Swara

Kalibiru Jadi Outlet Penjualan Album Plesiran Nang Kulon Progo



.:: Artikel ::::::::.

Part Time Job For Students

Education System Is A Serious Problem In This Country

Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat

dari Kampung KB Tegiri 2 Menuju Kulon Progo Sejahtera

Inovasi Daerah : Mengganti Raskin Menjadi Rasda