Sesuai dengan UU RI No. 18 tahun 1951 tentang Perubahan UU RI No. 15 tahun 1950 tentang Penggabungan Daerah-daerah Kabupaten Kulon-Progo dan Adikarto dalam Lingkungan Daerah Istimewa Yogyakarta menjadi satu Kabupaten dengan nama Kulon-Progo, bahwa penulisan Kulon Progo adalah dipisah

Kementerian PDT Tetap Kucurkan Bantuan Untuk Kulon Progo


Rakerda LPTQ Awali STQ Tingkat DIY Ke XXIV

Purwoharjo Desa Tangguh Bencana

Jogja Internasional Airshow Libatkan 60 orang Penerjun

Peringatn Hari Kartini Tingkat Kabupaten Kulon Progo

Kafilah STQ Kulon Progo Sowan Pj. Bupati

Relokasi Janten Segera Dimulai

 

Sebagai salah satu terget dari Kementrian Pembangunan Daerah Tertinggal (PDT) adalah mengentaskan 183 Kabupaten se-Indonesia dari status ketertinggalan. Dari 183 Kabupaten tertinggal, 50 Kabupaten menjadi target untuk segera dapat terlepas dari status ketertinggalan. Termasuk Kabupaten Kulon Progo yang dinilai memiliki potensi untuk segera terlepas dari status ketertinggalan. Karena memiliki potensi Sumber Daya Alam (SDA) yang cukup baik dan bisa dikembangkan secara lebih maksimal guna mengangkat derajat kehidupan masyarakat.

      Selama ini, kementrian PDT juga telah terlibat dalam upaya pengentasan kemiskinan di Kulon Progo dengan memberikan berbagai bantuan kepada daerah-daerah di Kulon Progo yang dinilai sebagai daerah kantong kemiskinan. Sebenarnya hasil dari berbagai upaya tersebut telah bisa dilihat. Karena kementrian PDT telah menerima surat dari Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) yang intinya Kabupaten Kulon Progo telah terentas dari status tertinggal. Namun, kementian PDT menilai kabupaten Kulon Progo belum sepenuhnya bisa lepas dari ketertinggan. Sehingga dalam waktu 3 tahun kedepan kabupaten Kulon Progo akan tetap mendapatkan bantuan dari kementrian PDT serta mendapatkan prioritas dalam pengembangan potensi daerah.

      Demikian dikatakan Menteri Pembangunan Daerah Tertinggal Ir. H. A. Helmy Faishal Zaini, Rabu (7/1) saat meninjau peternakan sapi milik Kelompok ternak (KT) Timbul Jaya di Krikil, Pendoworejo, Girimulyo. Menteri PDT yang hadir bersama dengan 3 orang deputi dan beberapa staf ahli disambut oleh Bupati Kulon Progo H. Toyo S Dipo, Wabup Drs. H. Mulyono, Muspida, para pejabat eksekutif pemkab Kulon Progo beserta masyarakat. Pemberian bantuan tersebut sebagai salah satu langkah untuk menjadikan Kulon Progo sebagai salah satu datu 50 Kabupaten yang akan dijadikan percontohan Kabupaten yang telah berhasil terlepas dari status ketertinggalan.

      Selanjutnya, perjuangan kementrian PDT terhadap upaya pengentasan kemiskinan tidak hanya sebatas memberikan bantuan terhadap kabupaten dengan kriteria tertinggal. Namun ditingkat pusat kementrian PDT juga terus berjuang dalam hal alokasi anggaran untuk mengembangkan daerah tertinggal. Karena tanpa adanya anggaran yang berimbang Kabupaten dengan status tertinggal akan terus tertinggal dari daerah lain yang telah lebih dulu maju. "Untuk itu, saat ini telah terbentuk Asosiasi kabupaten Tertinggal (ASATI) yang akan terus memperjuang kepentingan daerah-daerah dengan status tertinggal," katanya.

      Di sisi lain, terkait dengan potensi peternakan sapi, Ir. Helmy Faishal Zaini mencontohkan, sebagai Kabupaten tertinggal Kabupaten Lombok telah berhasil mengelola peternakan ini dengan baik. Karena di sana, peternakan
bukan hanya masalah penggemukan atau beternak sapi namun telah mampu mengolah berbagai potensi lain yang dimiliki dari beternak sapi. Seperti, bio gas, penyamakan kulit sapi, kompos maupun pupuk cair dari urine sapi. "Pengembangan ini dapat dijadikan contoh bagi daerah lain yang memiliki potensi yang sama seperti Kulon Progo," tandasnya.

      Sementara itu, Bupati Kulon Progo menyambut baik berbagai upaya yang telah ditempuh oleh kementrian PDT untuk mengangkat Kulon Progo dari status ketertinggalan. Namun, sampai saat ini Bupati merasa bahwa Kulon Progo masih terus membutuhkan perhatian dari kementrian PDT terkait dengan upaya pengentasan kemiskinan. Karena dengan dana APBD yang terbatas, akan sulit bagi Kulon Progo untuk memaksimalkan potensi melimpah yang dimiliki. Padahal untuk membangun sebuah daerah yang mandiri perlu dukungan oleh peningkatan infrastruktur yang lain, seperti akses jalan maupun peralatan produksi yang mampu meningkatkan hasil produksi.

      Sejalan dengan upaya pengembangan peternakan sapi, Kabupaten Kulon Progo juga memiliki rencana terhadap daerah yang memiliki potensi peternakan sapi yang baik untuk dikembangkan menjadi ‘Desa Mandiri Energi'. Usaha ini bukan tanpa tindakan karena saat ini telah banyak peternak sapi di Kulon Progo yang telah mengembangkan bio gas sebagai salah satu energi alternatif. "Kami selalu memiliki keyakinan bahwa dengan dukungan berbagai pihak termasuk kementrian PDT, usaha kami untuk membentuk desa mandiri energi nanti akan tercapai," katanya.

 

« Kembali | Kirim | Versi cetak

.:: Berita Lainnya ::::::::.

Rakerda LPTQ Awali STQ Tingkat DIY Ke XXIV

Purwoharjo Desa Tangguh Bencana

Jogja Internasional Airshow Libatkan 60 orang Penerjun

Peringatn Hari Kartini Tingkat Kabupaten Kulon Progo

Kafilah STQ Kulon Progo Sowan Pj. Bupati



.:: Berita Subdomain ::::::::.

Ketugasan Kepala Sekolah

Lowongan Kerja CENTRO LIFESTYLE DEPT STORE

SURAT EDARAN BUPATI KULON PROGO NO. 426/747

DPMDDalduk&KB Gelar Rakorda KKBPK

LOWONGAN KERJA BATIK SLIMFIT 1530 (Hassa Batik)

Pelaksanaan SKM Th. 2017

PELATIHAN PENINGKATAN KETERAMPILAN PENGRAJIN KERAJINAN OLAHAN BATU

Lowongan Kerja PT. PHILIPS INDUSTRIES BATAM (Wanita)

PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI ANGKATAN I DIMULAI

Perikanan Budidaya di Kabupaten Kulon Progo

Pembukaan Pelatihan Berbasis Kompetensi Angkatan I Tahun 2017 di UPTD BLK Kulon Progo

PERINGATAN HARDIKNAS 2017

Kunjungan TK ABA Sentolo Ke Perpusda

LOWONGAN KERJA BANDARA BARU DIPASTIKAN HOAX !

KOMISI II DORONG BUKA JALUR IRIGASI BARU

KOMISI III SUPORT BPBD MILIKI ALAT BERAT

Lowongan Kerja Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN)

PENGUKUHAN KIM CORNIDA DESA HARGOTIRTO KOKAP

Agenda bulan April (II) 2017

Lowongan Kerja TRANS RETAIL INDONESIA

Lowongan Kerja PT TRANS RETAIL INDONESIA

Sertifikasi Profesi Batik

5850 SISWA KULON PROGO SIAP UNBK

PELATIHAN PEMBERDAYAAN TENAGA KERJA MANDIRI SEKTOR INFORMAL

Lowongan Kerja MATAHARI DEPARTEMENT STORE (HARTONO MALL YOGYAKARTA)



.:: Artikel ::::::::.

Fenomena Media Sosial Dalam Penyebaran Informasi

Perlunya Grand Design Pembangunan Kependudukan Dalam Konteks Pembangunan Daerah

22 Desember Hari Ibu; Hargailah Ibu

Pertumbuhan Penduduk dan Kualitas Hidup Kita

Saatnya Membangun Karakter Anak Sejak Usia Dini