Kementerian PDT Tetap Kucurkan Bantuan Untuk Kulon Progo


Pendaftaran Pameran Dibuka 22 September 2014

Bupati Harap Masyarakat Maksimalkan Olahan Kayu

Data Pendamping KK Miskin Ditambah Foto Kondisi Rumah

Bulog: Raskin Berkutu dan Kuning, Jangan Didistribusikan

Alternatif Pekerjaan Warga Terdampak Bandara

Sosialisasi Bandara Lancar, Masyarakat Bisa Sampaikan Keluhan

 

Sebagai salah satu terget dari Kementrian Pembangunan Daerah Tertinggal (PDT) adalah mengentaskan 183 Kabupaten se-Indonesia dari status ketertinggalan. Dari 183 Kabupaten tertinggal, 50 Kabupaten menjadi target untuk segera dapat terlepas dari status ketertinggalan. Termasuk Kabupaten Kulon Progo yang dinilai memiliki potensi untuk segera terlepas dari status ketertinggalan. Karena memiliki potensi Sumber Daya Alam (SDA) yang cukup baik dan bisa dikembangkan secara lebih maksimal guna mengangkat derajat kehidupan masyarakat.

      Selama ini, kementrian PDT juga telah terlibat dalam upaya pengentasan kemiskinan di Kulon Progo dengan memberikan berbagai bantuan kepada daerah-daerah di Kulon Progo yang dinilai sebagai daerah kantong kemiskinan. Sebenarnya hasil dari berbagai upaya tersebut telah bisa dilihat. Karena kementrian PDT telah menerima surat dari Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) yang intinya Kabupaten Kulon Progo telah terentas dari status tertinggal. Namun, kementian PDT menilai kabupaten Kulon Progo belum sepenuhnya bisa lepas dari ketertinggan. Sehingga dalam waktu 3 tahun kedepan kabupaten Kulon Progo akan tetap mendapatkan bantuan dari kementrian PDT serta mendapatkan prioritas dalam pengembangan potensi daerah.

      Demikian dikatakan Menteri Pembangunan Daerah Tertinggal Ir. H. A. Helmy Faishal Zaini, Rabu (7/1) saat meninjau peternakan sapi milik Kelompok ternak (KT) Timbul Jaya di Krikil, Pendoworejo, Girimulyo. Menteri PDT yang hadir bersama dengan 3 orang deputi dan beberapa staf ahli disambut oleh Bupati Kulon Progo H. Toyo S Dipo, Wabup Drs. H. Mulyono, Muspida, para pejabat eksekutif pemkab Kulon Progo beserta masyarakat. Pemberian bantuan tersebut sebagai salah satu langkah untuk menjadikan Kulon Progo sebagai salah satu datu 50 Kabupaten yang akan dijadikan percontohan Kabupaten yang telah berhasil terlepas dari status ketertinggalan.

      Selanjutnya, perjuangan kementrian PDT terhadap upaya pengentasan kemiskinan tidak hanya sebatas memberikan bantuan terhadap kabupaten dengan kriteria tertinggal. Namun ditingkat pusat kementrian PDT juga terus berjuang dalam hal alokasi anggaran untuk mengembangkan daerah tertinggal. Karena tanpa adanya anggaran yang berimbang Kabupaten dengan status tertinggal akan terus tertinggal dari daerah lain yang telah lebih dulu maju. "Untuk itu, saat ini telah terbentuk Asosiasi kabupaten Tertinggal (ASATI) yang akan terus memperjuang kepentingan daerah-daerah dengan status tertinggal," katanya.

      Di sisi lain, terkait dengan potensi peternakan sapi, Ir. Helmy Faishal Zaini mencontohkan, sebagai Kabupaten tertinggal Kabupaten Lombok telah berhasil mengelola peternakan ini dengan baik. Karena di sana, peternakan
bukan hanya masalah penggemukan atau beternak sapi namun telah mampu mengolah berbagai potensi lain yang dimiliki dari beternak sapi. Seperti, bio gas, penyamakan kulit sapi, kompos maupun pupuk cair dari urine sapi. "Pengembangan ini dapat dijadikan contoh bagi daerah lain yang memiliki potensi yang sama seperti Kulon Progo," tandasnya.

      Sementara itu, Bupati Kulon Progo menyambut baik berbagai upaya yang telah ditempuh oleh kementrian PDT untuk mengangkat Kulon Progo dari status ketertinggalan. Namun, sampai saat ini Bupati merasa bahwa Kulon Progo masih terus membutuhkan perhatian dari kementrian PDT terkait dengan upaya pengentasan kemiskinan. Karena dengan dana APBD yang terbatas, akan sulit bagi Kulon Progo untuk memaksimalkan potensi melimpah yang dimiliki. Padahal untuk membangun sebuah daerah yang mandiri perlu dukungan oleh peningkatan infrastruktur yang lain, seperti akses jalan maupun peralatan produksi yang mampu meningkatkan hasil produksi.

      Sejalan dengan upaya pengembangan peternakan sapi, Kabupaten Kulon Progo juga memiliki rencana terhadap daerah yang memiliki potensi peternakan sapi yang baik untuk dikembangkan menjadi ‘Desa Mandiri Energi'. Usaha ini bukan tanpa tindakan karena saat ini telah banyak peternak sapi di Kulon Progo yang telah mengembangkan bio gas sebagai salah satu energi alternatif. "Kami selalu memiliki keyakinan bahwa dengan dukungan berbagai pihak termasuk kementrian PDT, usaha kami untuk membentuk desa mandiri energi nanti akan tercapai," katanya.

 

« Kembali | Kirim | Versi cetak

.:: Berita Lainnya ::::::::.

Pendaftaran Pameran Dibuka 22 September 2014

Bupati Harap Masyarakat Maksimalkan Olahan Kayu

Data Pendamping KK Miskin Ditambah Foto Kondisi Rumah

Bulog: Raskin Berkutu dan Kuning, Jangan Didistribusikan

Alternatif Pekerjaan Warga Terdampak Bandara



.:: Berita Subdomain ::::::::.

Tunggu Panselnas, Ujian CAT Diundur, 1217 Pelamar Dimohon Bersabar

Website Dinkes Tampilkan Menu Bank Data

Pembinaan Pokmaskum

Syarief Hasan : Menteri Koperasi Mendatang Tinggal Melanjutkan dan Meningkatkan Program

LOWONGAN KERJA PT. BANK MANDIRI (Persero) Area DIY

LOWONGAN KERJA PT. JMS BATAM (PRODUSEN ALAT MEDIS DAN RMH SAKIT) PUTRI

LOWONGAN KERJA PT. CIBA BATAM (Putri)

Pengarahan Dan Pembinaan Bupati Kulon Progo Kepada Kelompok Penerima Bantuan Hibah Peralatan Produks

Mengenalkan Finger Food Kepada Bayi

Kunjungan Kerja Dprd Kabupaten Bangka Selatan

Merti Dusun Sungapan II

Kunjungan Study Banding Dari Kabupaten Karang Anyar

Pentas Kesenian Tradisional di Goa Kiskendo

PORKAB TAHUN 2014 " TUNJUKKAN PRESTASIMU "

UPACARA 17 AN BULAN SEPTEMBER 2014

Pengajian Rutin Dinas Kepenak

Festifal Kethoprak antar Kecamatan Se-Kabupaten Kulon Progo

Kamis (18/9) Pukul 14.00, Panitia Tidak Lagi Terima Berkas

HASIL LOMBA PAWAI & KARNAVAL 2014

Kegiatan Hari Perhubungan Nasional

HAORNAS TAHUN 2014 DIMERIAHKAN DENGAN SENAM ANGGUK

Agenda Kegiatan Hari Perhubungan Nasional 2014

Temu Karya / Sarasehan Bidang Kehutanan Kalibiru, Hargowilis, Kokap

Forum Komunikasi Kader Pengelola Posyandu Kabupaten Kulon Progo Terbentuk

KULON PROGO RAIH PIALA WTN 2014



.:: Artikel ::::::::.

Mewujudkan Kerjasama Antar Daerah (KAD) Yang Optimal

Meneropong Penyelenggaraan Pelayanan Administrasi Perpadu Kecamatan (PATEN) di Kulon Progo

Grand Design Pembangunan SDM di Kulon Progo

Melalui Momentum Hari Keluarga Kita Bangkitkan Kepedulian Membangun Keluarga Sejahtera

Perencanaan Sistem Kependudukan (2)