PEMKAB KULONPROGO TETAP MEMBERIKAN PELAYANAN KEPADA PANGHAYAT KEPERCAYAAN


Peluncuran E-warong di Kulon Progo

Wabup Sigi Kunjungi Kulon Progo Terkait BLUD Puskesmas dan Aduan

Pegadaian, Bulog dan Sang Hyang Seri Dukung Gapoktan

Bupati Tanam Klengkeng New Cristal di Bugel

25 Perusahaan Dapat Penghargaan Dari Bupati

Odixa Pharma Lab. Groundbreaking Pabrik Obat

 

Sesuai dengan Peraturan Bersama Menteri Dalam Negeri dan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Nomor : 43 Tahun 2009/Nomor : 41 Tahun 2009 tentang Pedoman Pelayanan Kepada Penghayat Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa, maka Pemerintah Daerah memberikan pelayanan kepada Penghayat Kepercayaan yang meliputi pelayanan administrasi organisasi Penghayat Kepercayaan, pemakaman dan sasana sarasehan. Namun dalam memberikan pelayanan kepada Penghayat Kepercayaan, harus tetap memelihara ketentraman dan ketertiban masyarakat termasuk memfasilitasi terwujudnya kerukunan masyarakat, menumbuhkembangkan keharmonisan, saling pengertian, saling menghormati, dan saling percaya antara Penghayat Kepercayaan dengan masyarakat, serta mengoordinasikan kegiatan instansi vertikal dan perangkat daerah di provinsi dalam pemeliharaan kerukunan antara Penghayat Kepercayaan dengan masyarakat.


Dalam rangka mensosialisasikan Peraturan Bersama Mendagri dan Menbudpar tersebut, Kantor Kesbaglinmas menyelenggarakan Sarasehan Himpunan Penghayat Kepercayaan (HPK) yang dilaksanakan di Gedung Binangun, Kompleks Kantor Pemkab Kulonprogo, Rabu (23/05).


Dalam acara tersebut, Bupati Kulonprogo, dr. H. Hasto Wardoyo, SpOG(K), atas nama Pemerintah Daerah, memberikan spirit dan dorongan supaya para penghayat dapat berkembang dengan baik dengan mematuhi aturan-aturan yang berlaku. Jika ditemui peraturan-peraturan yang dianggap rumit, pemerintah dan para pemeluk perlu untuk duduk bersama untuk saling membahas secara aktif. Untuk itu Bupati berharap agar aparat pemerintah dari tingkat kabupaten hingga desa supaya proaktif memberikan sosialisasi terkait dengan adanya peraturan bersama ini.


Bupati menjelaskan bahwa dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat, tidak ada istilah kelompok masyarakat yang terbuang atau tidak terurus, namun dalam memberikan pelayanan akan disesuaikan dengan ketentuan yang ada dari pemerintah. Termasuk juga dengan para penghayat kepercayaan.


Dalam kesempatan tersebut, bupati berpesan supaya masyarakat tidak memberikan pendapat tanpa dasar yang kuat, artinya setiap pendapat harus berdasarkan referensi yang benar bukan hanya berasal dari dugaan ataupun nafsu pribadi. Jika pendapat didasarkan pada referensi yang benar, maka tidak merasa paling benar sendiri atau yang sering disebut sebagai I know-I know syndrome. Selanjutnya Bupati berharap kepada para penghayat kepercayaan untuk memberikan suasana yang sejuk di tengah masyarakat dan tidak menjadi orang yang temperamental.


Untuk bisa menjaga kedamaian masyarakat, para penghayat kepercayaan dianjurkan untuk mencoba menghayati diri sendiri, sehingga diri bisa lebih tertata danpada gilirannya menjadikan ketenangan dalam masyarakat.


Terkait dalam usaha membangun Kulonprogo, Bupati memohon dukungan dari para penghayat kepercayaan dalam mensukseskan pembangunan dan mengabdi pada masyarakat Kulonprogo, antara lain mensukseskan gerakan bela Kulonprogo dan Beli Kulonprogo. (mc)

 

« Kembali | Kirim | Versi cetak

.:: Berita Lainnya ::::::::.

Peluncuran E-warong di Kulon Progo

Wabup Sigi Kunjungi Kulon Progo Terkait BLUD Puskesmas dan Aduan

Pegadaian, Bulog dan Sang Hyang Seri Dukung Gapoktan

Bupati Tanam Klengkeng New Cristal di Bugel

25 Perusahaan Dapat Penghargaan Dari Bupati



.:: Berita Subdomain ::::::::.

KKN UNY Gelar Penyuluhan Kespro

Peringatan Hari Keistimewaan DIY

Door...Door..!!! Sat Pol PP Berlatih Menembak

TEMU INKLUSI

Lomba Mewarnai dan Melipat Figur Papercraft di Gramedia Fair Kulon Progo 2016

Membuka Mindset Berbisnis dan Berwirausaha, bedah buku perpusda 2016

Lagu KB Pancen Nyoto Jadi Media KIE KB Bengkulu

Lagu Generasi Berencana Ditayangkan Jogja TV

PENGUMPULAN KARYA LOMBA FOTO DIPERPANJANG

Pemutakhiran DAPODIK Tahun Pelajaran 2016/2017

Puncak Acara Harkop di Tutup dengan Sarasehan dan Peresmian Tomira

Penggumuman Penerbitan Izin Lingkungan UD. Putra Diafan

Lelang Barang Milik Daerah Kabupaten Kulon Progo Tahun 2016

Evaluasi Lomba Desa Mandiri Pangan Tingkat Pemerintah DIY di Desa Pagerharjo

Lagu Ngopo Tuku Dapat Dinikmati Lewat YouTube

Bedah Buku Kiat Bisnis dan Wirausaha

Sukses, Launching Lagu Ngopo Tuku

Meriah, Acara Gerak Jalan Keluarga Harganas XXIII

Semangat Tim Dipertahut dalam Lomba Pawai dan Karnaval

Sosialisasi Sistem Pengendalian Intern Pemerintah (SPIP) Tahun 2016

Peringatan HUT Kemerdekaan RI Ke-71 Kecamatan Samigaluh

Tim Pawai Dinkes Raih Juara 1 Pada Even Tahunan 2016

TANGGAP, TANGKAS DAN TANGGUH MENGHADAPI BENCANA

KEJUARAAN LOMBA PAWAI DAN DRUM BAND 2016

103 Pleton dan 11 Grop Drumband



.:: Artikel ::::::::.

Saatnya Menggalakkan Kampanye PUP

Pendewasaan Usia Perkawinan dan Optimalisasi Fungsi Keluarga

Penguatan IMP Melalui Pengembangan Struktur dan Peran

Part Time Job For Students

Education System Is A Serious Problem In This Country