PEMKAB KULONPROGO TETAP MEMBERIKAN PELAYANAN KEPADA PANGHAYAT KEPERCAYAAN


Pasar Rakyat, PNS diharap ZIS pada Masyarakat Membutuhkan

Pemuda Diajak Menggali Harta Karun di Wilayah Sendiri

UPPKS Dahlia Tarik Perhatian BKKBN Pusat

Jaga Kamtibmas, Hindari Mercon dan Miras

SMA N 2 Wates Juarai Lomba Sekolah Bebas Narkoba

Bantuan Bulldozer dan Eksavator

 

Sesuai dengan Peraturan Bersama Menteri Dalam Negeri dan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Nomor : 43 Tahun 2009/Nomor : 41 Tahun 2009 tentang Pedoman Pelayanan Kepada Penghayat Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa, maka Pemerintah Daerah memberikan pelayanan kepada Penghayat Kepercayaan yang meliputi pelayanan administrasi organisasi Penghayat Kepercayaan, pemakaman dan sasana sarasehan. Namun dalam memberikan pelayanan kepada Penghayat Kepercayaan, harus tetap memelihara ketentraman dan ketertiban masyarakat termasuk memfasilitasi terwujudnya kerukunan masyarakat, menumbuhkembangkan keharmonisan, saling pengertian, saling menghormati, dan saling percaya antara Penghayat Kepercayaan dengan masyarakat, serta mengoordinasikan kegiatan instansi vertikal dan perangkat daerah di provinsi dalam pemeliharaan kerukunan antara Penghayat Kepercayaan dengan masyarakat.


Dalam rangka mensosialisasikan Peraturan Bersama Mendagri dan Menbudpar tersebut, Kantor Kesbaglinmas menyelenggarakan Sarasehan Himpunan Penghayat Kepercayaan (HPK) yang dilaksanakan di Gedung Binangun, Kompleks Kantor Pemkab Kulonprogo, Rabu (23/05).


Dalam acara tersebut, Bupati Kulonprogo, dr. H. Hasto Wardoyo, SpOG(K), atas nama Pemerintah Daerah, memberikan spirit dan dorongan supaya para penghayat dapat berkembang dengan baik dengan mematuhi aturan-aturan yang berlaku. Jika ditemui peraturan-peraturan yang dianggap rumit, pemerintah dan para pemeluk perlu untuk duduk bersama untuk saling membahas secara aktif. Untuk itu Bupati berharap agar aparat pemerintah dari tingkat kabupaten hingga desa supaya proaktif memberikan sosialisasi terkait dengan adanya peraturan bersama ini.


Bupati menjelaskan bahwa dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat, tidak ada istilah kelompok masyarakat yang terbuang atau tidak terurus, namun dalam memberikan pelayanan akan disesuaikan dengan ketentuan yang ada dari pemerintah. Termasuk juga dengan para penghayat kepercayaan.


Dalam kesempatan tersebut, bupati berpesan supaya masyarakat tidak memberikan pendapat tanpa dasar yang kuat, artinya setiap pendapat harus berdasarkan referensi yang benar bukan hanya berasal dari dugaan ataupun nafsu pribadi. Jika pendapat didasarkan pada referensi yang benar, maka tidak merasa paling benar sendiri atau yang sering disebut sebagai I know-I know syndrome. Selanjutnya Bupati berharap kepada para penghayat kepercayaan untuk memberikan suasana yang sejuk di tengah masyarakat dan tidak menjadi orang yang temperamental.


Untuk bisa menjaga kedamaian masyarakat, para penghayat kepercayaan dianjurkan untuk mencoba menghayati diri sendiri, sehingga diri bisa lebih tertata danpada gilirannya menjadikan ketenangan dalam masyarakat.


Terkait dalam usaha membangun Kulonprogo, Bupati memohon dukungan dari para penghayat kepercayaan dalam mensukseskan pembangunan dan mengabdi pada masyarakat Kulonprogo, antara lain mensukseskan gerakan bela Kulonprogo dan Beli Kulonprogo. (mc)

 

« Kembali | Kirim | Versi cetak

.:: Berita Lainnya ::::::::.

Pasar Rakyat, PNS diharap ZIS pada Masyarakat Membutuhkan

Pemuda Diajak Menggali Harta Karun di Wilayah Sendiri

UPPKS Dahlia Tarik Perhatian BKKBN Pusat

Jaga Kamtibmas, Hindari Mercon dan Miras

SMA N 2 Wates Juarai Lomba Sekolah Bebas Narkoba



.:: Berita Subdomain ::::::::.

PIKET LEBARAN

UGM dan Unhas KKN Bareng di Wates

OPERASI PASAR DAN PASAR MURAH BULOG DIVRE JOGYA ISTIMEWA DI HALAMAN KECAMATAN KALIBAWANG

“Taman Terawat Dipandang Jadi Nikmat”

Pengumuman Pelayanan Pendaftaran Pencari Kerja (AK/I atau Kartu Kuning) Jumat, 8 Juli 2016

Dinas Koperasi dan UMKM Selenggarakan Pasar Rakyat Jelang Lebaran Tahun 2016

Penawaran Program Beasiswa/Pelatihan Kerja sama Teknik Pemerintah Republik Rakyat Tiongkok Semester

Usul Penilaian PAK Jabatan Fungsional Guru Untuk Kenaikan Pangkat Periode Oktober 2016

Rekrutmen PPS Pilkada 2017 Telah Dibuka

PEMBANGUNAN FISIK DAN MENTAL DISAMPAIKAN BAPAK BUPATI DALAM TERAWIH TINGKAT KABUPATEN DI MASJID AB

Kuota PPDB SMA/MA/SMK Hanya Terpenuhi Pada 16 Sekolah, PPDB Sampai Dengan 16 Juli 2016

Penerbitan Surat Keterangan

PASAR MURAH MENYAMBUT RAMADHAN

LOWONGAN KERJA OPTIK IDOLA

Hari kedua PPDB On Line, Masih Terdapat 1.021 Kursi SMA/MA/SMK Kosong

Perkembangan Harga Bahan Pokok Kabupaten Kulon Progo Per 23 Juni 2016

Perkembangan Harga Bahan Pokok Kabupaten Kulon Progo Per 20 Juni 2016

Penyerahan Arsip Statis KPU ke Perpusda

Penyerahan Sertifikat Tanah Program PRONA Langsung ke Masyarakat

Informasi Usul Kenaikan Pangkat Periode 1 Oktober 2016

PENDAFTARAN CALON ANGGOTA PANWAS KECAMATAN

PANITIA HUT KE 71 KEMRI KECAMATAN NANGGULAN

LOWONGAN KERJA PT. BUSSAN AUTO FINANCE

Penawaran Beasiswa/Pelatihan Pemerintah Republik Rakyat Tiongkok

KERJA BHAKTI



.:: Artikel ::::::::.

Part Time Job For Students

Education System Is A Serious Problem In This Country

Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat

dari Kampung KB Tegiri 2 Menuju Kulon Progo Sejahtera

Inovasi Daerah : Mengganti Raskin Menjadi Rasda