PEMKAB KULONPROGO TETAP MEMBERIKAN PELAYANAN KEPADA PANGHAYAT KEPERCAYAAN


Subiakto Tjakrawerdaya Keynote Speaker Sarasehan Koperasi Pepadang

Bupati Kunjungi Korban Kebakaran

Bupati Minta Jamaah Haji Lakukan Transformasi Spiritual

Anak Meninggal di Sekolah, Prayitno Terima Santunan

Deklarasi Anti Korupsi Warga Kedungtangkil dan Mahasiswa KKN UGM

KAFILAH KECAMATAN KOKAP JUARA UMUM MTQ 2014

 

Sesuai dengan Peraturan Bersama Menteri Dalam Negeri dan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Nomor : 43 Tahun 2009/Nomor : 41 Tahun 2009 tentang Pedoman Pelayanan Kepada Penghayat Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa, maka Pemerintah Daerah memberikan pelayanan kepada Penghayat Kepercayaan yang meliputi pelayanan administrasi organisasi Penghayat Kepercayaan, pemakaman dan sasana sarasehan. Namun dalam memberikan pelayanan kepada Penghayat Kepercayaan, harus tetap memelihara ketentraman dan ketertiban masyarakat termasuk memfasilitasi terwujudnya kerukunan masyarakat, menumbuhkembangkan keharmonisan, saling pengertian, saling menghormati, dan saling percaya antara Penghayat Kepercayaan dengan masyarakat, serta mengoordinasikan kegiatan instansi vertikal dan perangkat daerah di provinsi dalam pemeliharaan kerukunan antara Penghayat Kepercayaan dengan masyarakat.


Dalam rangka mensosialisasikan Peraturan Bersama Mendagri dan Menbudpar tersebut, Kantor Kesbaglinmas menyelenggarakan Sarasehan Himpunan Penghayat Kepercayaan (HPK) yang dilaksanakan di Gedung Binangun, Kompleks Kantor Pemkab Kulonprogo, Rabu (23/05).


Dalam acara tersebut, Bupati Kulonprogo, dr. H. Hasto Wardoyo, SpOG(K), atas nama Pemerintah Daerah, memberikan spirit dan dorongan supaya para penghayat dapat berkembang dengan baik dengan mematuhi aturan-aturan yang berlaku. Jika ditemui peraturan-peraturan yang dianggap rumit, pemerintah dan para pemeluk perlu untuk duduk bersama untuk saling membahas secara aktif. Untuk itu Bupati berharap agar aparat pemerintah dari tingkat kabupaten hingga desa supaya proaktif memberikan sosialisasi terkait dengan adanya peraturan bersama ini.


Bupati menjelaskan bahwa dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat, tidak ada istilah kelompok masyarakat yang terbuang atau tidak terurus, namun dalam memberikan pelayanan akan disesuaikan dengan ketentuan yang ada dari pemerintah. Termasuk juga dengan para penghayat kepercayaan.


Dalam kesempatan tersebut, bupati berpesan supaya masyarakat tidak memberikan pendapat tanpa dasar yang kuat, artinya setiap pendapat harus berdasarkan referensi yang benar bukan hanya berasal dari dugaan ataupun nafsu pribadi. Jika pendapat didasarkan pada referensi yang benar, maka tidak merasa paling benar sendiri atau yang sering disebut sebagai I know-I know syndrome. Selanjutnya Bupati berharap kepada para penghayat kepercayaan untuk memberikan suasana yang sejuk di tengah masyarakat dan tidak menjadi orang yang temperamental.


Untuk bisa menjaga kedamaian masyarakat, para penghayat kepercayaan dianjurkan untuk mencoba menghayati diri sendiri, sehingga diri bisa lebih tertata danpada gilirannya menjadikan ketenangan dalam masyarakat.


Terkait dalam usaha membangun Kulonprogo, Bupati memohon dukungan dari para penghayat kepercayaan dalam mensukseskan pembangunan dan mengabdi pada masyarakat Kulonprogo, antara lain mensukseskan gerakan bela Kulonprogo dan Beli Kulonprogo. (mc)

 

« Kembali | Kirim | Versi cetak

.:: Berita Lainnya ::::::::.

Subiakto Tjakrawerdaya Keynote Speaker Sarasehan Koperasi Pepadang

Bupati Kunjungi Korban Kebakaran

Bupati Minta Jamaah Haji Lakukan Transformasi Spiritual

Anak Meninggal di Sekolah, Prayitno Terima Santunan

Deklarasi Anti Korupsi Warga Kedungtangkil dan Mahasiswa KKN UGM



.:: Berita Subdomain ::::::::.

BATAS WAKTU PEMBAYARAN PAJAK BUMI DAN BANGUNAN TAHUN 2014

Perubahan Perda Nomor 10 Tahun 2011 Tentang Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah

Pawai dan Karnaval HUT RI ke 69

Semua Karyawan Dinkes Akan Segera Lakukan Pendampingan Keluarga Miskin

Puncak Hari Koperasi Kulon Progo di hadiri Mantan Menteri Koperasi dan Wakil Bupati

Perkembangan Harga Bahan Pokok Kabupaten Kulon Progo Per 1 September 2014

Perkembangan Harga Bahan Pokok Kabupaten Kulon Progo Per 28 Agustus 2014

Jelang Pergantian Musim Masyarakat Perlu Waspadai Peningkatan Kasus DBD

Malam Pentas Seni dan Penutupan Peringatan HUT RI Ke-69

Penyerahan Bantuan Bedah Rumah Oleh Bupati Kulon Progo di Pengkol Gulurejo Lendah

Pendaftar IPDN 2014 Menurun

PENYULUHAN PENCEGAHAN PENGGUNAAN NARKOBA

Dinkes Ikut Meriahkan Karnaval HUT Republik Indonesia ke 69

Karnaval HUT RI ke 69 RSUD Wates

Wajah-wajah Kafilah Kecamatan Kokap

Survey Lokasi Pemohon IMB

Studi Banding Pejabat Timor Leste Di Disperindag Esdm Kab. Kulon Progo

Sjarifuddin Hasan Mundur sebagai Menteri Koperasi Pertengahan September

We Love Kulon Progo Bersama Perpusda : Karnaval Memperingati Hut RI Ke 69

Surat Edaran Kementrian Dalam Negeri Tentang Surat Keterangan Perekaman KTP_el

Studi Banding Pemerintah Timor Leste

Perkembangan Harga Bahan Pokok Kabupaten Kulon Progo Per 25 Agustus 2014

Pendaftaran CPNS 2014 Mundur

Tim Putera Dinkop UMKM Mengikuti Pawai Pemkab

Pawai HUT RI ke-69



.:: Artikel ::::::::.

Mewujudkan Kerjasama Antar Daerah (KAD) Yang Optimal

Meneropong Penyelenggaraan Pelayanan Administrasi Perpadu Kecamatan (PATEN) di Kulon Progo

Grand Design Pembangunan SDM di Kulon Progo

Melalui Momentum Hari Keluarga Kita Bangkitkan Kepedulian Membangun Keluarga Sejahtera

Perencanaan Sistem Kependudukan (2)