Pemerintah Prioritaskan Empat Daerah jadi Kawasan Ekonomi Khusus


Kementerian Perindustrian memilih empat daerah yang dijadikan prioritas pengembangan industri yang masuk dalam kawasan ekonomi khusus (KEK). Keempat daerah itu adalah Sei Mangkei, Dumai, Bitung dan Kulonprogo.


  "Model industrinya harus terintegrasi, ada pariwisata, perumahan, sekolahan, lembaga research, dan ruang hijau," ujar Dirjen Pengembangan Perwilayahan Industri Dedi Mulyadi.


  Seimangke dan Dumai yang terletak di Sumatra ditetapkan sebagai pusat industri pengolahan minyak kelapa sawit mentah (crude palm oil/CPO). Di kedua daerah itu terdapat komitmen investasi sebesar Rp23 triliun untuk mengembangkan industri crude palm oil.


  Komitmen investasi di Sei Mangke sebesar Rp10,9 triliun, antara lain dari Unilever Indonesia sebesar Rp1,2 triliun, Ferrostal Rp3,6 triliun dan pupuk sebesar Rp1,8 triliun. "Sisanya kerjasama PT Perkebunan Nusantara III," jelas Dedi. Sementara untuk infrastruktur Rp90.596 miliar, SDM dan IPTEK Rp118,5 miliar.


  Untuk komitmen investasi di Dumai, sebesar Rp12,4 triliun dan didominasi oleh perusahaan CPO, WIlmar. Untuk infrastruktur sebesar Rp37,6 miliar serta SDM dan iptek sebesar Rp145 miliar.


  Di Bitung yang terletak di Sulawesi, tambahnya, akann dijadikan pelabuhan hub internasional dan Kulonprogo akan dijadikan basis industri besi baja di Yogyakarta. "Itu sudah ada investornya, tahun ini akan dibuat pabrik," ungkapnya.


  Keempat wilayah tersebut merupakan prioritas pengembangan industri diantara 31 industri yang rencananya dikembangkan dalam enam koridor ekonomi.

 
  Dedi menjelaskan, untuk Koridor Ekonomi Sumatera selain Sei Mangke dan Dumai terdapat Sei Bamban dan Sorolangun untuk industri karet. Tanjung Buton untuk industri penunjang Migas, Muara Enim untuk industri karet dan batu bara, Karimun untuk industri perkapalan, Bangka untuk  industri timah. Tanjung Api-api untuk industri gasifikasi batu bara, dan cilegon industri besi dan baja.

 
  "Di Sumatera ada 10 pusat pertumbuhan yang akan di bangun, 2 yang benar-benar berkaitan dengan agro yaitu sei mangke dan dumai yang merupakan prioritas," tuturnya.


  Koridor ekonomi Jawa selain Kulonprogo untuk industri besi baja, terdapat 6 pengembangan industri lain, yakni Karawang/Purwakarta untuk industri permesinan dan alat transportasi, Bandung untuk industri telematika, Lamongan untuk industri perkapalan, Gresik untuk industri petrokimia, Majalengka dan Boyolali untuk industri tekstil.


  "Boyolali akan dikembangkan bersama Korea untuk tekstil, jadi pengembangannya unk tekstil yang bersifat kering karena keterbatasan air," ujar Dedi.


  Di Kalimantan terdapat Mempawah dan Tayan dikembangkan untuk industri smelter/chemical grade alumina, Puruk Cuhu untuk industri batubara, Maloy untuk industri turunan CPO, Batu licin untuk industri besi baja.


  Koridor ekonomi Sulawesi, selain Bitung yang dijadikan pelabuhan hub internasiona, terdapat Palu dan Gowa yang akan dikembangkan untuk industri Kakao, Soroako untuk industri Feronikel, Donggi Senoro untuk industri petrokimia, Mandiodo dan Pomalaa untuk industri ferronikel.


  Sedangkan untuk koridor ekonomi Papua - Maluku, di Halmahera timur adalah untuk industri ferronikel, Tangguh untuk industri petrokimia, Timika untuk industri tembaga. (Penulis : Ayomi Amindoni Minggu, 18 Maret 2012)

« Kembali | Kirim | Versi cetak

.:: Berita Lainnya ::::::::.

Bupati Senang Kualitas Olahan Batu Layak Eksport

Kulon Progo Expo 2014 Secara Resmi Dibuka

Pameran Hari Jadi Kulon Progo Dibuka Jum’at Sore

BKKBN DIY Gelar Gerebek Pasar di Pasar Wates

Asisten Sekda DIY Pimpin Upacara Peringatan 63 Tahun Kabupaten Kulon Progo



.:: Berita Subdomain ::::::::.

Rencana Umum Pengadaan Di Puskesmas Panjatan II Tahun 2014

Lomba Bercerita Tingkat SD Tahun 2014

Pengumuman Lomba Karya Tulis Wisata Kulon Progo Tahun 2014

Perkembangan Harga Bahan Pokok Kabupaten Kulon Progo Per 20 Oktober 2014

Bedah Rumah bersama Bupati

Bedah Rumah di Kasatriyan Wates

Pengumuman Permohonan Izin Lingkungan Kegiatan Puskesmas Pengasih I

Lowongan Kerja PT. TEC Batam

Bupati Kunjungi Stand Dinas Koperasi dan UMKM

SMPN 2 Kokap Rebut Juara I Lomba Pidato Bahasa Jawa

Displai Data Kegiatan Dinkes Menarik Perhatian Bupati

RSUD Wates Membuka Layanan Kesehatan di Stan Kulon Progo Expo 2014

Expose Pemeriksaan BPK RI

Pengumuman Penerbitan Izin Lingkungan CV. Trikarsa Reka Buana

Dinas Koperasi dan UMKM Mengikuti Kulon Progo Expo 2014

Gebyar Senam dan Lomba Senam Angguk Perorangan

Studi Banding PNPM MPd Kabupaten Lampung Barat

Apakah PNS Dilibatkan Dalam Pendampingan Penerapan Perda Kawasan Tanpa Rokok ?

KRT PARNO HADININGRAT MENINGGAL SAMBIL MEMEGANG TASBIH

Perkembangan Harga Bahan Pokok Kabupaten Kulon Progo Per 16 Oktober 2014

Workshop Penilaian Resiko

Rencana Umum Pengadaan Di Puskesmas Kokap I Tahun 2014

DIRGAHAYU KULONPROGO

Dirgahayu Kulon Progo Ingkang Kaping Sewidak Tiga

Lanjutkan Program Kredit usaha Rakyat



.:: Artikel ::::::::.

Gerebek Pasar, Gugah Semangat Promosi dan KIE Program KKBPK

Mewujudkan Kerjasama Antar Daerah (KAD) Yang Optimal

Meneropong Penyelenggaraan Pelayanan Administrasi Perpadu Kecamatan (PATEN) di Kulon Progo

Grand Design Pembangunan SDM di Kulon Progo

Melalui Momentum Hari Keluarga Kita Bangkitkan Kepedulian Membangun Keluarga Sejahtera