Pengolahan Limbah Serabut Kelapa oleh Mahasiswa UGM


Gentong Rembes Semakin Bergelora

KPU Terima Pendaftaran Hasto-Tedjo Sebagai Bakal Calon Bupati-wakil Bupati

Pengelola Media Center Ikuti Bimtek di Surabaya

Pameran Manunggal Fair Siap Digelar

TMMD Reguler Ke - 97 Resmi Dibuka

Pembayaran Pengadaan Tanah Bandara

 

Tim PKM M (Program Kreativitas Mahasiswa) Pengabdian Masyarakat UGM tahun 2012 yang berada di wilayah Kulon Progo melakukan kegiatan pengolahan limbah serabut kelapa menjadi barang industri rumah tangga bernilai tinggi. Program ini digawangi oleh Agustina, Ismianti, Ahmad Juwari, Ari Akbar dan Wibowo Prasetyo. Tim program ini melakukan kegiatan dengan menggandeng ibu-ibu PKK yang berada di dusun Sungapan untuk bersama-sama mengolah serabut kelapa yang sering dijumpai di wilayah mereka. Serabut kelapa yang biasanya hanya digunakan sebagai sapu, keset, maupun dibuang begitu saja disulap oleh para mahasiswa ini menjadi barang yang bernilai jual tinggi.


Industri pengolahan serabut kelapa yang ada di daerah Kulon Progo menjadi industri yang potensial untuk dikembangkan di daerah ini mengingat sumber daya alam di Kulon Progo yang banyak terdapat pohon kelapa yang bernilai ekonomi tinggi. Pentingnya menggandeng masyarakat sebagai pelaku utama industri pengolahan limbah merupakan bagian dari pembangunan ekonomi yang berbasiskan pada masyarakat, sejauh ini kelompok-kelompok masyarakat sepertihalnya PKK belum menjadi motor penggerak, oleh karenanya PKM M ini mencoba untuk menumbuhkan industri yang memang dari masyarakat, oleh masyarakat dan untuk masyarakat sendiri.
Program pengabdian masyarakat dengan memanfaatkan limbah serabut kelapa ini telah melakukan beberapa kegiatan dari tahap awal (sosialisasi) hingga pada tahap pelaksanaan, dimana masyarakat dengan fasilitasi dari mahasiswa melakukan penyemprotan serabut kelapa untuk bisa direkatkan satu sama lain. Serabut kelapa yang sudah direkatkan satu sama lain tersebut kemudian dibentuk sesuai dengan apa yang dikehendaki, saat ini bentuk bantal menjadi bentuk yang dibuat oleh masyarakat tetapi demikian tidak menutup kemungkinan bentuk-bentuk lain yang berguna dalam keseharian kita. Bantal ini dijual dengan harga berkisar antara Rp 30.000,- hingga Rp 75.000,- tergantung jenis dan ukurannya.


Sambutan dan penerimaan masyarakat terhadap berjalannya program menunjukkan antusiasme yang tinggi. Warga sangat berharap program ini dapat terus berlanjut dan dikembangkan sehingga desa mereka dapat menjadi desa pengolahan limbah serabut kelapa dan hasil dari pengolahan serabut kelapa ini dapat meningkatkan pendapatan mereka.


Produk-produk yang berhasil dibuat oleh masyarakat ini di-launching hari Minggu, 29 April 2012 oleh Asda III, Djoko Kus Hermanto dan Staf Ahli Bupati, Sumarsono. Dalam acara ini tidak hanya produk yang di-launching tetapi juga Dusun Sungapan sebagai Desa Pengolahan Limbah Kelapa karena ke depannya diharapkan desa ini terus membuat berbagai variasi produk dari limbah kelapa. Usaha ini memiliki prospek yang cerah ke depannya jika dikelola dengan baik, karena pasar dari produk ini tidak hanya dalam negeri tetapi juga pasar luar negeri.

 

« Kembali | Kirim | Versi cetak

.:: Berita Lainnya ::::::::.

Gentong Rembes Semakin Bergelora

KPU Terima Pendaftaran Hasto-Tedjo Sebagai Bakal Calon Bupati-wakil Bupati

Pengelola Media Center Ikuti Bimtek di Surabaya

Pameran Manunggal Fair Siap Digelar

TMMD Reguler Ke - 97 Resmi Dibuka



.:: Berita Subdomain ::::::::.

BPBD KULON PROGO SALURKAN BANTUAN LOGISTIK KORBAN KEBAKARAN DI DESA GLAGAH, TEMON

GenRe, Remaja Dambaan Masa depan

PENGUMUMAN PEGAWAI NON PNS RSUD WATES

PELATIHAN PENGELOLAAN DAPUR UMUM UNTUK PENANGGULANGAN BENCANA BAGI MASYARAKAT

Training Motivasi untuk Remaja

BKB Mekar Tuksono Aktif Lakukan Pertemuan Penyuluhan

MENKOP-MENDES SEPAKAT SINERGIKAN BUMDES DENGAN KOPERASI

PENGUMUMAN HASIL KEJUARAAN LOMBA FOTO " AYO TAMASYA KE KULON PROGO 2016 "

Bakti Sosial Oprasi Katarak dan Pembagian Kacamata

Bappeda Gelar Bimtek SPIP

PEMBERSIHAN SAMPAH VISUAL

Lowongan Kerja PT. RUBYCON BATAM (Wanita)

Pameran Manunggal Fair 2016

BEDAH RUMAH TIGA TEMPAT DI BANJARASRI KALIBAWANG

HAORNAS XXXIII TAHUN 2016 KECAMATAN SAMIGALUH

UGM Jadikan Kulon Progo Sebagai Lokasi Kegiatan “Summer Course” 2016

BKD Kabupaten Kulon Progo Laksanakan Ujian Sertifikasi Ahli PBJP dengan Mekanisme CAT

Perwakilan BKKBN DIY Sosialisasikan Wawasan Kependudukan

Album Pak Ndut Tersedia di 9 ToMiRa

MENGENALKAN ANAK CINTA BUKU: Kunjungan TKIT Ibnu Masud

Lowongan Kerja Ayam Tulang Lunak "SEDAP MANTAP"

Festival Dolanan Tradisional Anak tingkat Daerah Istimewa Yogyakarta

Balajar Jualan Online yukk di Perpustakaan

Lagu Pak Ndut Mendapat Posisi Bagus di YouTube

BPMPDPKB Ikuti Rakor Sinkronisasi DAK Fisik 2017



.:: Artikel ::::::::.

KIE Program KKBPK Melalui Lagu, Mengapa Tidak?

Saatnya Menggalakkan Kampanye PUP

Pendewasaan Usia Perkawinan dan Optimalisasi Fungsi Keluarga

Penguatan IMP Melalui Pengembangan Struktur dan Peran

Part Time Job For Students