Yayasan Dharmais Kembali Gelar Pelatihan Usaha Produktif


Demi Kulon Progo Bebas Rokok, Pak Bupati Rela PAD Disunat

P3A Triguna Tirta Maju Nasional

Hasil Akhir Lomba Karya Desain Busana Batik Khas Kulon Progo Tahun 2014

Bupati Panen Bawang Merah di Srikayangan

Bupati Pimpin Apel Konsolidasi Operasi Mantap Brata Progo 2014

BUPATI SAMBUT KEDATANGAN JAMAAH HAJI

 

Yayasan Dharmais bekerjasama dengan Pemerintah Kabupaten Kulonprogo menggelar pelatihan usaha produktif bagi sejumlah santriwati yang sebagian besar merupakan anggota PKH (Program Keluarga Harapan) Kulonprogo. Pelatihan tersebut digelar dari tanggal 11 Oktober hingga 6 Desember 2012 di Balai Diklat Yayasan Dharmais, Pengasih.

Upacara pembukaan diklat tersebut dihadiri oleh Bupati Kulonprogo, dr. H. Hasto Wardoyo, SpOG(K), Wakil Ketua Pengurus Yayasan Dharmais, Indra Kartasasmita dan beberapa SKPD terkait. Menurut dr. Hasto, program yang dilaksanakan Yayasan Dharmais ini sangat bermanfaat bagi Kulonprogo, dan Pemkab siap menindaklanjuti hasil dari program ini.

"Program ini sinergis dengan gerakan gotong royong untuk membangun local genius yang dilakukan di Kulonprogo melalui berbagai macam kegiatan. Selain itu program ini juga membantu usaha pemkab untuk mendorong kemandirian masyarakat dan melindungi produksi lokal melalui Bela-Beli Kulonprogo," tutur dr. Hasto.

Di depan santriwati, dr. Hasto juga mendorong mereka untuk tidak patah semangat meskipun saat ini masih miskin. Tetapi dengan kejujuran, ketekunan, rajin dan tidak mengenal lelah, kehidupan sulit tersebut pasti bisa dirubah.

"Dalam bahasa Jawa ada peribahasa 'Tunggak jarak mrajak, Tunggak jati mati', artinya pepatah ini menggambarkan banyaknya orang sukses berasal dari kalangan miskin yang rajin, jujur dan bekerja keras dengan benar, namun orang dari kalangan kaya dan berkedudukan tinggi malah hidup susah karena jadi malas atau tidak jujur," tambah dr. Hasto.

Hasto menjelaskan bahwa bukan berarti tunggak (pohon) jati itu tidak diperlukan, namun di awal pertumbuhannya, pohon jarak juga perlu pohon jati untuk melindunginya. Hal ini berarti untuk mencapai keberhasilan, Pemkab Kulonprogo berusaha keras mendorong supaya orang yang sudah berkecukupan membantu tetangganya yang masih miskin. Hal ini adalah wujud kegotongroyongan seperti dalam Kelompok Asuh Keluarga Binangun.

Dalam kesempatan itu, Indra Kartasasmita menuturkan bahwa kegiatan seperti ini merupakan gagasan dari mantan Presiden Soeharto untuk memberikan pelatihan kepada para remaja yang tidak bisa meneruskan sekolah. Gagasan itu diimplementasikan oleh Yayasan Dharmais melalui berbagai kegiatan, baik sosial, kesehatan, pendidikan, tenaga kerja, dan kesejahteraan.

"Dalam memberikan bantuan, Presiden Soeharto mengamanatkan untuk tidak memandang asal-usul orang yang dibantu," kata Indra.

Di depan santriwati, Indra juga mengajak untuk memacu semangat dan mensyukuri bahwa pelatihan ini masih bisa dilaksanakan. Diharapkan pelatihan seperti ini dapat meningkatkan kualitas SDM, dimana SDM Indonesia tertinggal jauh dari negara lain. Untuk itu, Indra juga berharap agar Pemda serius menindaklanjuti program diklat ini sehingga para santriwati memperoleh bimbingan lanjutan.

Menurut Sukirman yang mewakili Kepala Balai Diklat Yayasan Dharmais Kulonprogo, Bari HP, peserta yang ikut akan diberikan keterampilan seperti komputer, membatik, menjahit, dan tata boga, dengan instruktur dari dinas instansi terkait di Kulonprogo. Kegiatan pelatihan usaha angkatan II ini diikuti 40 orang peserta dengan tingkat pendidikan SLTP dan SLTA yang berasal dari 10 kecamatan di wilayah Kabupaten Kulonprogo. (mc)

 

« Kembali | Kirim | Versi cetak

.:: Berita Lainnya ::::::::.

Demi Kulon Progo Bebas Rokok, Pak Bupati Rela PAD Disunat

P3A Triguna Tirta Maju Nasional

Hasil Akhir Lomba Karya Desain Busana Batik Khas Kulon Progo Tahun 2014

Bupati Panen Bawang Merah di Srikayangan

Bupati Pimpin Apel Konsolidasi Operasi Mantap Brata Progo 2014



.:: Berita Subdomain ::::::::.

SATPOL PP SE-PROVINSI BALI STUDY KOMPORATIF TENTANG KAWASAN TANPA ROKOK DI KABUPATEN KULON PROGO

Pembahasan Kantor Cabang Koperasi bersama Deputi Menteri

PENGUMUMAN PEMENANG KUIS BPMPT DALAM KULON PROGO EXPO 2014

Jadwal Seni Budaya Kulon Progo - 1 Suro 1948

Disperindagkop dan DPRD Tabalong Kalsel Study banding ke Kulon Progo

Perkembangan Harga Bahan Pokok Kabupaten Kulon Progo Per 23 Oktober 2014

Lomba Menggambar "perpustakaan Impianku"

Pemberitahuan Pelayanan Pendaftaran Pencari Kerja (AK-1) dan IPK Online

Total Look Penjurian Akhir Lomba Karya Desain Busana Batik Khas Kulon Progo Tahun 2014

Rencana Umum Pengadaan di Puskesmas Samigaluh I Tahun 2014

Pengumuman Lomba Karya Tulis Wisata Kulon Progo Tahun 2014

Pemerintahan Jokowi Diminta Terus Beber Koperasi dan UMKM

SEHAT BANGSAKU SEHAT NEGERIKU

Dinkes DIY Sosialisasikan SMS Gawat Darurat Maternal

Pemenang Lomba Karya Desain Busana Batik Khas Kulon Progo Tahun 2014

BPMPT menyerahkan SIUP & TDP kepada pedagang pasar Kenteng dan Nanggulan

Pemenang Lomba Bercerita Tingkat Sd/mi Tahun 2014

BPMPT Kulon Progo Melayani Pendaftaran Perizinan di Kulon Progo Expo 2014

KEJUARAAN BULU TANGKIS

MERTI DESA LAN AMBAL WARSO ADEGING DESA JATISARONO

Rencana Umum Pengadaan Kegiatan Penyehatan Lingkungan Tahun 2014

Rencana Umum Pengadaan Di Puskesmas Panjatan II Tahun 2014

Lomba Bercerita Tingkat SD Tahun 2014

Pengumuman Lomba Karya Tulis Wisata Kulon Progo Tahun 2014

Perkembangan Harga Bahan Pokok Kabupaten Kulon Progo Per 20 Oktober 2014



.:: Artikel ::::::::.

Gerebek Pasar, Gugah Semangat Promosi dan KIE Program KKBPK

Mewujudkan Kerjasama Antar Daerah (KAD) Yang Optimal

Meneropong Penyelenggaraan Pelayanan Administrasi Perpadu Kecamatan (PATEN) di Kulon Progo

Grand Design Pembangunan SDM di Kulon Progo

Melalui Momentum Hari Keluarga Kita Bangkitkan Kepedulian Membangun Keluarga Sejahtera