Identitas Daerah

Penjelasan makna Lambang Daerah Kabupaten Kulon Progo



1. Bintang segilima melambangkan landasan idiil perjuangan yaitu falsafah negara Pancasila
2. Lingkaran melambangkan bahwa dengan landasan idiil yang tetap dan tidak akan berubah itulah segenap lapisan dan aliran masyarakat serta semua keyakinan dapat dipersatukan
3. Lingkungan yang berbentuk rantai yang tidak terputus melambangkan bahwa semua keadaan di daerah Kulon Progo adalah untuk semua rakyat di daerah Kulon Progo
4. Kapas dan padi melambangkan bahan kebutuhan pokok, kelapa dan cengkeh menunjukkan produksi khas Kulon Progo
5. Garis bergelombang tinggi rendah melambangka kondisi alam Kulon Progo bervariasi dari dataran sampai pegunungan
6. Coretan 3 buah melambangkan 3 sungai besar di Kulon Progo yaitu Kali Progo, Kali Serang dan kali Bogowonto
7. Nyala juplak (pelita tradisional) melambangkan jiwa dan semangat pantang mundur.


Disamping lambang daerah, Kulon Progo memiliki semboyan BINANGUN yang digambarkan dengan simbol berbentuk gunungan.



 



Secara keseluruhan bentuk logo adalah gambar GUNUNGAN dari dunia wayang kulit. Dalam dunia wayang GUNUNGAN menggambarkan isi dari alam semesta/dunia/ jagad raya, baik manusia, tumbuh-tumbuhan, hewan dan segala budayanya yang merupakan wujud, cipta, rasa, karsa dan karya manusia. Gunungan digerakkan oleh dalang pada awal, pergantian episode maupun akhir cerita.


Dalam logo, bentuk gambar gunungan diisi :

1. Gambar bunga berwarna kuning berjumlah 8 (delapan) merupakan simbolisasi 8 unsur dari motto BINANGUN yaitu: Beriman, Indah, Nuhoni, Aman, Nalar, Guyub, Ulet dan Nyaman
2. Gambar kelopak daun berjumlah 5 (lima) berwarna hijau merupakan simbolisasi dari lima sila Pancasila Dasar Negara Republik Indonesia
3. Tulisan KULON PROGO BINANGUN pada tempat kelopak daun yang berwarna kuning dan warna tulisan hitam



MAKNA WARNA PADA LAMBANG


Kuning  - Lambang Kemuliaan, Keagungan
Hijau  - Lambang Kesuburan, Kamakmuran, Kesejahteraan
Hitam

 - Lambang Kesungguhan, Kesungguhan,Kemantapan, Ketenangan

  Logo didominasi warna hijau dan kuning, sesuai dengan rontek kabupaten Dati II Kulon Progo yaitu PARE ANOM



MAKNA MENYELURUH


Masyarakat dan Pemerintah Kabupaten Kulon Progo dalam membangun daerahnya, bertujuan agar menjadi lebih maju, makmur, sejahtera lahir bathin (Gunungan warna hijau dan kuning). Tujuan pembangunan dan cara mencapainya bersumber pada Pancasila dan UUD 1945 (kelopak daun 5 buah dan tempatnya).

 

Mars Kulon Progo,  Hymne Kulon Progo 

 

« Kembali

.:: Berita Lainnya ::::::::.

Pemerintah Siap Menghadapi Mudik Lebaran 2015

Pemberdayaan Purna TKI

Dishubkominfo Maluku Tengah Kunjungi Media Center Kulon Progo

Kasam Serahkan Zakat Mal Rp. 50 Juta Melalui Bazda

Pejabat Dapat Belajar dari Safari



.:: Berita Subdomain ::::::::.

Pengumuman Hasil Seleksi Administrasi TKS 2015

Hasil Seleksi Administrasi Pengisian JPTP

Quo Vadis JAMKESDA Kulon Progo ?

PIKET LEBARAN

Hadapi Lebaran Kadinkes Keluarkan Himbauan Antisipasi Masalah Kesehatan

Perkembangan Harga Bahan Pokok Kabupaten Kulon Progo Per 6 Juli 2015

3 SMA/SMK NEGERI KULON PROGO KURANG MURID

PPDB ON LINE : PERGESERAN SISWA DITERIMA ANTAR SMA & SMK SANGAT CEPAT

Perkembangan Harga Bahan Pokok Kabupaten Kulon Progo Per 2 Juli 2015

Dinas Koperasi dan UMKM Mengikuti Rapat Regional di Bandung

Penyerapan Dana BOK Sampai Juni 2015 Capai 39,36 Persen

PASANGAN TAK RESMI DI CIDUK SATPOL PP

Pengumuman Perekrutan Calon Tenaga Pendamping dan Motivator tahun 2015

Perkembangan Harga Bahan Pokok Kabupaten Kulon Progo Per 29 Juni 2015

Gemabyur Dalam Pengendalian Faktor Resiko Hipertensi

Pemantauan Ibu Hamil Dengan MPS Online

JUKNIS PPDB

Layanan Motor Pintar untuk Pekerja Anak Kulon Progo

Koperasi Siap Percepat Serapan 2 Juta Ton Gabah pada Juni-Juli 2015

PPBD ON LINE 2015

DPRD Apresiasi Komitmen Pemkab Terhadap Terbentuknya RIPPARDA Tahun 2015- 2025

17 Pepustakaan desa menerima bantuan Hibah Buku

Teknis Pendaftaran Ormas

PANDUAN PENDAFTARAN SISWA BARU ONLINE

Pencairan ADD



.:: Artikel ::::::::.

Memaknai Hari Keluarga

Kecamatan dari Uu 23 Tahun 2014

Dekonstruksi Formalitas

Reproduksi Kemiskinan (2)

Reproduksi Kemiskinan ( 1 )