Sesuai dengan UU RI No. 18 tahun 1951 tentang Perubahan UU RI No. 15 tahun 1950 tentang Penggabungan Daerah-daerah Kabupaten Kulon-Progo dan Adikarto dalam Lingkungan Daerah Istimewa Yogyakarta menjadi satu Kabupaten dengan nama Kulon-Progo, bahwa penulisan Kulon Progo adalah dipisah

Kesenian Daerah

Krumpyung

Krumpyung merupakan seni musik tradisional khas Kulon Progo dengan iringan alat musik yang semuanya terbuat dari bambu. Biasanya lagu-lagu yang dibawakan adalah langgam jawa, uyon-uyon, campur sari. Yang unik dari krumpyung ini adalah nada yang digunakan merupakan laras slendro dan pelog menyerupai gamelan Jawa. Hanya saja, dalam kesenian Krumpyung ini, untuk membunyikan gong dengan cara ditiup dan dipukul. Kesenian Krumpyung ini terdapat di dusun Tegiri, desa Hargowilis, kecamatan Kokap. Saat ini alat musik Krumpyung yang semuanya terbuat dari bambu banyak diminati para pecinta alat musik tradisional atau para kolektor dari berbagai daerah dan luar negeri.

 

Tari Jathilan

Jathilan merupakan kesenian rakyat tradisional berbentuk tarian kelompok dan dibawakan oleh penari berjumlah 14 orang laki-laki. Penari yang berperan sebagai wanita disebut wewe. Jathilan yang merupakan tari kelompok ini terdiri dari 2 barongan, 1 penthul, 1 bejer, 1 wewe, dan 1 gendruwo serta 6 orang prajurit. Pertunjukan Jathilan ini diselenggarakan di tempat terbuka yang cukup luas karena gerakan dari penari yang sangat dinamis. Salah satu yang menarik dari tarian ini adalah adanya penari yang "ndadi/kesurupan/in trance". Saat ini kesenian Jathilan ini masih hidup dan berkembang dengan baik di semua kecamatan yang ada di Kulon Progo.

 

Tari Oglek

Oglek merupakan salah satu kesenian rakyat tradisional dengan jenis tarian berkelompok yang biasa dipentaskan di tempat terbuka dengan durasi kurang-lebih 1 sampai 2 jam. Pentas Oglek diiringi dengan seperangkat alat musik berupa 3 terbang sesar, 1 terbang kecil, 2 bende, 1 kendang, 1 gong, dengan sistem nada slendro. Biasanya dalam pentas Oglek ini ada penari yang "in trance", dalam bahasa jawa "kesurupan". Beberapa grup Oglek yang ada antara lain berada di desa Tuksono, kecamatan Sentolo, desa Tanjungharjo, kecamatan Nanggulan, dan di desa Krembangan, kecamatan Panjatan.

 

Tari Angguk

Tari Angguk merupakan tarian tradisional yang dibawakan secara berkelompok. Tarian ini mengambil cerita dari Serat Ambiyo dengan kisah Umarmoyo-Umarmadi dan Wong Agung Jayengrono. Durasi tari Angguk berkisar antara 3 sampai 7 jam. Dibawakan oleh penari yang berjumlah 15 wanita. Kostum yang dipakai oleh penari adalah baju mirip baju serdadu Belanda yang dihiasi dengan gombyok barang emas, sampang, sampur, topi pet warna hitam, dan kaos kaki warna merah atau kuning dan mengenakan kacamata hitam. Beberapa grup Angguk yang cukup populer antara lain : Group Angguk Putri Sri Lestari dari Pripih, Angguk Mekar Perwitasari dari Tlogolalo, Hargamulyo, Kokap, Angguk Putri Puspa Rini dari desa Kulur, kecamatan Temon.

 

Tari Incling

Incling merupakan tarian rakyat tradisional yang mempunyai tema cerita yang diambil dari cerita Panji. Kesenian incling ini dibawakan secara berkelompok dengan jumlah penari 15 atau 17 orang.Pertunjukan ini biasanya diadakan di tempat terbuka dengan durasi 3 sampai 4 jam. Meskipun penarinya laki-laki semua, tetapi ada peran wanita yang diperankan oleh laki-laki yang disebut "cepet wadon". Selain itu, yang juga menarik dan disukai penonton adalah peran tokoh pentul, bejer, serta kethek atau kera. Beberapa grup Incling yang ada antara lain berada di desa Jatimulyo, kecamatan Girimulyo, desa Sindutan, kecamatan Temon, dan di desa Tanjungharjo, kecamatan Nanggulan.

« Kembali

.:: Berita Lainnya ::::::::.

Banyak Manfaat Bagi Warga dan Pemerintah, Open House Setiap Kamis Pagi Diharap Tetap Berlangsung

Pencanangan Kesatuan Gerak PKK-kkbpk Kesehatan Tingkat Kabupaten Kulon Progo Tahun 2017

Musrenbang Rancangan RPJMD Kabupaten Kulon Progo Tahun 2017-2022; “Tidak Boleh Kehilangan Momentum”

Upacara Peringatan Hari Jadi Ke-66 Kabupaten Kulon Progo

Gebyar Senam Masal dan Lomba Senam Angguk di Alun Alun Wates



.:: Berita Subdomain ::::::::.

PERSIAPAN MUSIM TANAM I GOL II WILAYAH KEJURON PENGASIH TIMUR, PENGASIH BARAT, DAN PEKIK JAMAL KAN

Surat Edaran Nomor 660/5232 tentang Peran Serta Dalam Penilaian P1 Adipura 2017

PENDAFTARAN CALON PANWASLU KECAMATAN

Sosialisasi dan Seleksi PT Excelitas Batam

Forum Komunikasi Sandi Daerah DIY

Arsip Statis Desa Sebagai Khasanah Arsip LKD

Tuti Selatan Berhasil Meraih Juara Umum MTQ Pelajar 2017

TUGAS DAN FUNGSI LINMAS BAHASAN SOSIALISASI LINMAS DI KECAMATAN KALIBAWANG

Dinas Statistik Buleleng Bali Kunjungi Kominfo Kulon Progo

Penerima Beasiswa UNY 2017

PENGUMUMAN PENERIMAAN PENDIDIK/GURU NON PNS SD NEGERI PADA DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA KAB.

Pelatihan Peningkatan Keterampilan Pengrajin Batik

OPERASI KATARAK DI RSUD WATES

Launching Olahan Lokal Kulon Progo Bersama Gubernur DIY

PENERIMAAN PENDIDIK/GURU NON PNS SD NEGERI PADA DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA KAB. KULON PROG

Jelang Akhir Masa Bakti Ketua RT, RW dan LPMK, Kelurahan Wates Gelar Sosialisasi

Warga Kelurahan Wates Antusias Gelar Malam Tirakatan Hari Jadi

Safari Jum’at

DPMD Dalduk & KB Ikuti Tirakatan Hari Jadi

Tim Bola Voli Putri Kec. Pengasih Mengalahkan Kec. Lendah

EVALUASI DESA BINAAN KELUARGA SAKINAH TAHUN 2017

Pengumuman Penerbitan Izin Lingkungan PT. Energi Piko Mandiri

Perkembangan Harga Bahan Pokok Kabupaten Kulon Progo per 12 Oktober 2017

Gala Desa Pengasih Meningkatkan Motivasi Olahraga Rakyat

Pembinaan BPD dan Efektifitas Kinerja BPD



.:: Artikel ::::::::.

Monev PATEN Ke-4 di Kulon Progo

Menyemangati Masyarakat Lewat Lagu, Mungkinkah

Pentingnya Membudayakan Kuhias Kenanganku

29 Juni Hari Keluarga Nasional

Kulon Progo Makin Melimpahkan Kewenangan Ke Camat