Kesenian Daerah

Krumpyung

Krumpyung merupakan seni musik tradisional khas Kulon Progo dengan iringan alat musik yang semuanya terbuat dari bambu. Biasanya lagu-lagu yang dibawakan adalah langgam jawa, uyon-uyon, campur sari. Yang unik dari krumpyung ini adalah nada yang digunakan merupakan laras slendro dan pelog menyerupai gamelan Jawa. Hanya saja, dalam kesenian Krumpyung ini, untuk membunyikan gong dengan cara ditiup dan dipukul. Kesenian Krumpyung ini terdapat di dusun Tegiri, desa Hargowilis, kecamatan Kokap. Saat ini alat musik Krumpyung yang semuanya terbuat dari bambu banyak diminati para pecinta alat musik tradisional atau para kolektor dari berbagai daerah dan luar negeri.

 

Tari Jathilan

Jathilan merupakan kesenian rakyat tradisional berbentuk tarian kelompok dan dibawakan oleh penari berjumlah 14 orang laki-laki. Penari yang berperan sebagai wanita disebut wewe. Jathilan yang merupakan tari kelompok ini terdiri dari 2 barongan, 1 penthul, 1 bejer, 1 wewe, dan 1 gendruwo serta 6 orang prajurit. Pertunjukan Jathilan ini diselenggarakan di tempat terbuka yang cukup luas karena gerakan dari penari yang sangat dinamis. Salah satu yang menarik dari tarian ini adalah adanya penari yang "ndadi/kesurupan/in trance". Saat ini kesenian Jathilan ini masih hidup dan berkembang dengan baik di semua kecamatan yang ada di Kulon Progo.

 

Tari Oglek

Oglek merupakan salah satu kesenian rakyat tradisional dengan jenis tarian berkelompok yang biasa dipentaskan di tempat terbuka dengan durasi kurang-lebih 1 sampai 2 jam. Pentas Oglek diiringi dengan seperangkat alat musik berupa 3 terbang sesar, 1 terbang kecil, 2 bende, 1 kendang, 1 gong, dengan sistem nada slendro. Biasanya dalam pentas Oglek ini ada penari yang "in trance", dalam bahasa jawa "kesurupan". Beberapa grup Oglek yang ada antara lain berada di desa Tuksono, kecamatan Sentolo, desa Tanjungharjo, kecamatan Nanggulan, dan di desa Krembangan, kecamatan Panjatan.

 

Tari Angguk

Tari Angguk merupakan tarian tradisional yang dibawakan secara berkelompok. Tarian ini mengambil cerita dari Serat Ambiyo dengan kisah Umarmoyo-Umarmadi dan Wong Agung Jayengrono. Durasi tari Angguk berkisar antara 3 sampai 7 jam. Dibawakan oleh penari yang berjumlah 15 wanita. Kostum yang dipakai oleh penari adalah baju mirip baju serdadu Belanda yang dihiasi dengan gombyok barang emas, sampang, sampur, topi pet warna hitam, dan kaos kaki warna merah atau kuning dan mengenakan kacamata hitam. Beberapa grup Angguk yang cukup populer antara lain : Group Angguk Putri Sri Lestari dari Pripih, Angguk Mekar Perwitasari dari Tlogolalo, Hargamulyo, Kokap, Angguk Putri Puspa Rini dari desa Kulur, kecamatan Temon.

 

Tari Incling

Incling merupakan tarian rakyat tradisional yang mempunyai tema cerita yang diambil dari cerita Panji. Kesenian incling ini dibawakan secara berkelompok dengan jumlah penari 15 atau 17 orang.Pertunjukan ini biasanya diadakan di tempat terbuka dengan durasi 3 sampai 4 jam. Meskipun penarinya laki-laki semua, tetapi ada peran wanita yang diperankan oleh laki-laki yang disebut "cepet wadon". Selain itu, yang juga menarik dan disukai penonton adalah peran tokoh pentul, bejer, serta kethek atau kera. Beberapa grup Incling yang ada antara lain berada di desa Jatimulyo, kecamatan Girimulyo, desa Sindutan, kecamatan Temon, dan di desa Tanjungharjo, kecamatan Nanggulan.

« Kembali

.:: Berita Lainnya ::::::::.

Investor Tidak Perlu Lewat Broker

Malam Ini Butet di Dolan Ndeso Boro Kalibawang

PPID Gunungkidul Kunjungi Kulon Progo

Atlet Tidak Perlu Gengsi Berbisnis

Bupati Kulon Progo Jadi Warga Kehormatan Kodam IV/Diponegoro



.:: Berita Subdomain ::::::::.

2015, Pemerintah Targetkan Kucuran KUR Capai Rp 74 Triliun

PENGISIAN DUKUH DENGAN SELEKSI TERTULIS Untuk Mengurangi Gejolak di Tengah Masyarakat

BEDAH RUMAH

Program / Kegiatan Pemberdayaan Koperasi dan UMKM Tahun 2015-2019

Bantuan Hand Traktor Kegiatan Kontingensi untuk 56 P3A dan Kelompok Tani Kulon Progo

Lowongan PT. CIBA Batam Putri

Dewan Tak Tergesa Tetapkan Perda Keuangan Desa

Lomba Chemistry and English competition 2015

BRI Berpeluang Jadi Penyalur Tunggal KUR

Peresmian RSUD NYI AGENG SERANG

Laporan Kegiatan P2BN (satker10) Tahun 2014

Mulai 1 Desember RSUD Nyi Ageng Serang Siap Melayani Pasien

Pengumuman Permohonan Izin Lingkungan Puskesmas Kalibawang

Untuk Tingkatkan Pelayanan Prima Kadinkes Sidak Puskesmas Panjatan II

Serah Terima Tonting

Menkop UKM: KUR Tetap Dilanjutkan

Pengumuman Penerbitan Izin Lingkungan Puskesmas Lendah I

" TANJUNGHARJO NYAWIJI BUDAYA "

Pemanggilan Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan Inspektorat

5 Jenis Hama dan Penyakit Utama Padi Sawah

Hari Wur-wur dan Launching Teh Suroloyo

Rupiah Buntung, Pelaku UKM Meubel Untung

Tiga Fraksi Minta Pembahasan Raperda Keuangan Desa Ditunda

Lowongan PT. TEC Batam Putri

Program Kegiatan Deputi Bidang Kelembagaan Tahun Anggaran 2015



.:: Artikel ::::::::.

PATEN : Kecamatan Yang Mensejahterakan Rakyat (bagian Ke Empat)

Kelurahan Wates Pasca Alih Status (bagian Pertama)

Kewirausahaan

Agribisnis

Sistem Perkandangan Ternak Kambing