Kesenian Daerah

Krumpyung

Krumpyung merupakan seni musik tradisional khas Kulon Progo dengan iringan alat musik yang semuanya terbuat dari bambu. Biasanya lagu-lagu yang dibawakan adalah langgam jawa, uyon-uyon, campur sari. Yang unik dari krumpyung ini adalah nada yang digunakan merupakan laras slendro dan pelog menyerupai gamelan Jawa. Hanya saja, dalam kesenian Krumpyung ini, untuk membunyikan gong dengan cara ditiup dan dipukul. Kesenian Krumpyung ini terdapat di dusun Tegiri, desa Hargowilis, kecamatan Kokap. Saat ini alat musik Krumpyung yang semuanya terbuat dari bambu banyak diminati para pecinta alat musik tradisional atau para kolektor dari berbagai daerah dan luar negeri.

 

Tari Jathilan

Jathilan merupakan kesenian rakyat tradisional berbentuk tarian kelompok dan dibawakan oleh penari berjumlah 14 orang laki-laki. Penari yang berperan sebagai wanita disebut wewe. Jathilan yang merupakan tari kelompok ini terdiri dari 2 barongan, 1 penthul, 1 bejer, 1 wewe, dan 1 gendruwo serta 6 orang prajurit. Pertunjukan Jathilan ini diselenggarakan di tempat terbuka yang cukup luas karena gerakan dari penari yang sangat dinamis. Salah satu yang menarik dari tarian ini adalah adanya penari yang "ndadi/kesurupan/in trance". Saat ini kesenian Jathilan ini masih hidup dan berkembang dengan baik di semua kecamatan yang ada di Kulon Progo.

 

Tari Oglek

Oglek merupakan salah satu kesenian rakyat tradisional dengan jenis tarian berkelompok yang biasa dipentaskan di tempat terbuka dengan durasi kurang-lebih 1 sampai 2 jam. Pentas Oglek diiringi dengan seperangkat alat musik berupa 3 terbang sesar, 1 terbang kecil, 2 bende, 1 kendang, 1 gong, dengan sistem nada slendro. Biasanya dalam pentas Oglek ini ada penari yang "in trance", dalam bahasa jawa "kesurupan". Beberapa grup Oglek yang ada antara lain berada di desa Tuksono, kecamatan Sentolo, desa Tanjungharjo, kecamatan Nanggulan, dan di desa Krembangan, kecamatan Panjatan.

 

Tari Angguk

Tari Angguk merupakan tarian tradisional yang dibawakan secara berkelompok. Tarian ini mengambil cerita dari Serat Ambiyo dengan kisah Umarmoyo-Umarmadi dan Wong Agung Jayengrono. Durasi tari Angguk berkisar antara 3 sampai 7 jam. Dibawakan oleh penari yang berjumlah 15 wanita. Kostum yang dipakai oleh penari adalah baju mirip baju serdadu Belanda yang dihiasi dengan gombyok barang emas, sampang, sampur, topi pet warna hitam, dan kaos kaki warna merah atau kuning dan mengenakan kacamata hitam. Beberapa grup Angguk yang cukup populer antara lain : Group Angguk Putri Sri Lestari dari Pripih, Angguk Mekar Perwitasari dari Tlogolalo, Hargamulyo, Kokap, Angguk Putri Puspa Rini dari desa Kulur, kecamatan Temon.

 

Tari Incling

Incling merupakan tarian rakyat tradisional yang mempunyai tema cerita yang diambil dari cerita Panji. Kesenian incling ini dibawakan secara berkelompok dengan jumlah penari 15 atau 17 orang.Pertunjukan ini biasanya diadakan di tempat terbuka dengan durasi 3 sampai 4 jam. Meskipun penarinya laki-laki semua, tetapi ada peran wanita yang diperankan oleh laki-laki yang disebut "cepet wadon". Selain itu, yang juga menarik dan disukai penonton adalah peran tokoh pentul, bejer, serta kethek atau kera. Beberapa grup Incling yang ada antara lain berada di desa Jatimulyo, kecamatan Girimulyo, desa Sindutan, kecamatan Temon, dan di desa Tanjungharjo, kecamatan Nanggulan.

« Kembali

.:: Berita Lainnya ::::::::.

Pejabat Dapat Belajar dari Safari

Safari Subuh, Bupati Sosialisasi Tiga Perda

Peringatan Hari Anti Narkotika Internasional Tingkat DIY di Alun-alun Wates

Jadwal Safari Tarawih Kabupaten Kulon Progo

Safari Tarawih Dimulai



.:: Berita Subdomain ::::::::.

Pengumuman Perekrutan Calon Tenaga Pendamping dan Motivator tahun 2015

Perkembangan Harga Bahan Pokok Kabupaten Kulon Progo Per 29 Juni 2015

Gemabyur Dalam Pengendalian Faktor Resiko Hipertensi

Pemantauan Ibu Hamil Dengan MPS Online

JUKNIS PPDB

Layanan Motor Pintar untuk Pekerja Anak Kulon Progo

Koperasi Siap Percepat Serapan 2 Juta Ton Gabah pada Juni-Juli 2015

PPBD ON LINE 2015

DPRD Apresiasi Komitmen Pemkab Terhadap Terbentuknya RIPPARDA Tahun 2015- 2025

17 Pepustakaan desa menerima bantuan Hibah Buku

Teknis Pendaftaran Ormas

PANDUAN PENDAFTARAN SISWA BARU ONLINE

Pencairan ADD

Perkembangan Harga Bahan Pokok Kabupaten Kulon Progo Per 25 Juni 2015

Informasi Lowongan Kerja di PT. JMS Batam (putri) oleh PT. UKM

Tips Selama Ramadhan

Jadwal Safari Tarawih Kecamatan Samigaluh Th. 2015 / 1436 H

Tidak Memiliki IMB Didenda 500 ribu

JADWAL SAFARI TARAWIH 1436 H 2015 M TINGKAT KECAMATAN GIRIMULYO

Perencanaan Anggaran Pemkab Kulonprogo Kurang Optimal

Koperasi Tenun Mumbul Produksi Tenun Lurik Khas Kulon Progo

Kenaikan Pangkat Periode 1 Oktober 2015

INFO PPDB 2015

Resmi, Bunga KUR Turun Jadi 12%

Sosialisasi Perpajakan Bagi Wajib Pajak Hotel dan Restoran



.:: Artikel ::::::::.

Memaknai Hari Keluarga

Kecamatan dari Uu 23 Tahun 2014

Dekonstruksi Formalitas

Reproduksi Kemiskinan (2)

Reproduksi Kemiskinan ( 1 )