Kesenian Daerah

Krumpyung

Krumpyung merupakan seni musik tradisional khas Kulon Progo dengan iringan alat musik yang semuanya terbuat dari bambu. Biasanya lagu-lagu yang dibawakan adalah langgam jawa, uyon-uyon, campur sari. Yang unik dari krumpyung ini adalah nada yang digunakan merupakan laras slendro dan pelog menyerupai gamelan Jawa. Hanya saja, dalam kesenian Krumpyung ini, untuk membunyikan gong dengan cara ditiup dan dipukul. Kesenian Krumpyung ini terdapat di dusun Tegiri, desa Hargowilis, kecamatan Kokap. Saat ini alat musik Krumpyung yang semuanya terbuat dari bambu banyak diminati para pecinta alat musik tradisional atau para kolektor dari berbagai daerah dan luar negeri.

 

Tari Jathilan

Jathilan merupakan kesenian rakyat tradisional berbentuk tarian kelompok dan dibawakan oleh penari berjumlah 14 orang laki-laki. Penari yang berperan sebagai wanita disebut wewe. Jathilan yang merupakan tari kelompok ini terdiri dari 2 barongan, 1 penthul, 1 bejer, 1 wewe, dan 1 gendruwo serta 6 orang prajurit. Pertunjukan Jathilan ini diselenggarakan di tempat terbuka yang cukup luas karena gerakan dari penari yang sangat dinamis. Salah satu yang menarik dari tarian ini adalah adanya penari yang "ndadi/kesurupan/in trance". Saat ini kesenian Jathilan ini masih hidup dan berkembang dengan baik di semua kecamatan yang ada di Kulon Progo.

 

Tari Oglek

Oglek merupakan salah satu kesenian rakyat tradisional dengan jenis tarian berkelompok yang biasa dipentaskan di tempat terbuka dengan durasi kurang-lebih 1 sampai 2 jam. Pentas Oglek diiringi dengan seperangkat alat musik berupa 3 terbang sesar, 1 terbang kecil, 2 bende, 1 kendang, 1 gong, dengan sistem nada slendro. Biasanya dalam pentas Oglek ini ada penari yang "in trance", dalam bahasa jawa "kesurupan". Beberapa grup Oglek yang ada antara lain berada di desa Tuksono, kecamatan Sentolo, desa Tanjungharjo, kecamatan Nanggulan, dan di desa Krembangan, kecamatan Panjatan.

 

Tari Angguk

Tari Angguk merupakan tarian tradisional yang dibawakan secara berkelompok. Tarian ini mengambil cerita dari Serat Ambiyo dengan kisah Umarmoyo-Umarmadi dan Wong Agung Jayengrono. Durasi tari Angguk berkisar antara 3 sampai 7 jam. Dibawakan oleh penari yang berjumlah 15 wanita. Kostum yang dipakai oleh penari adalah baju mirip baju serdadu Belanda yang dihiasi dengan gombyok barang emas, sampang, sampur, topi pet warna hitam, dan kaos kaki warna merah atau kuning dan mengenakan kacamata hitam. Beberapa grup Angguk yang cukup populer antara lain : Group Angguk Putri Sri Lestari dari Pripih, Angguk Mekar Perwitasari dari Tlogolalo, Hargamulyo, Kokap, Angguk Putri Puspa Rini dari desa Kulur, kecamatan Temon.

 

Tari Incling

Incling merupakan tarian rakyat tradisional yang mempunyai tema cerita yang diambil dari cerita Panji. Kesenian incling ini dibawakan secara berkelompok dengan jumlah penari 15 atau 17 orang.Pertunjukan ini biasanya diadakan di tempat terbuka dengan durasi 3 sampai 4 jam. Meskipun penarinya laki-laki semua, tetapi ada peran wanita yang diperankan oleh laki-laki yang disebut "cepet wadon". Selain itu, yang juga menarik dan disukai penonton adalah peran tokoh pentul, bejer, serta kethek atau kera. Beberapa grup Incling yang ada antara lain berada di desa Jatimulyo, kecamatan Girimulyo, desa Sindutan, kecamatan Temon, dan di desa Tanjungharjo, kecamatan Nanggulan.

« Kembali

.:: Berita Lainnya ::::::::.

37 KUBE Dapat Pelatihan dan Bantuan Alat

12 .909 Rumah di Kulon Progo Belum Menikmati Listrik

Kompetisi Penilaian LPPD Semakin Berat

Bela Beli Kulon Progo Harus Dipahami dengan Benar

Dharma Wanita Persatuan UGM Bakti Sosial di Tuksono



.:: Berita Subdomain ::::::::.

SEMANGAT " TETAP PAGI "

KESATUAN GERAK PKK-KB-KESEHATAN DESA JATISARONO

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN RELAWAN PENANGGULANGAN BENCANA KABUPATEN KULON PROGO

Dewan Dukung Pelebaran Jalan Dudukan-Salamrejo

1 Desember RSUD Nyi Ageng Serang Siap Melayani Pasien

Penyerahan Sertifikat Indikasi Geografis untuk MPIG Gula Kelapa Kulon Progo Jogja

Pemerintah akan Revisi KUR

Puspayoga Diminta Perjuangkan Pembebasan Pajak Bagi Koperasi

Bimtek Pengelolaan Perpustakaan Desa Di Gedung PKK Kabupaten Kulon Progo

SURAT EDARAN

Talkshow Kesiapan UMKM Menghadapi MEA

TUKANG TAMBAL BAN, JUALAN MIRAS…..

Perkembangan Harga Bahan Pokok Kabupaten Kulon Progo Per 24 November 2014

RENCANA KUNJUNGAN BUPATI

Lowongan PT. JMS Batam Putri

Rekomendasi TEK Untuk Menekan Jumlah Kasus DBD Agar Tingkatkan PSN

Upacara Adat Sorogenen - Selasa, 25 November 2014

Pengumuman Penerbitan Izin Lingkungan Puskesmas Panjatan II

Tim Puskesmas Girimulyo I Menjadi Tim Terfavorit Pada Acara Gathering Keluarga Kesehatan

Pemerintah Terus Mendorong Peningkatan Pelayanan Kesehatan Kepada Masyarakat

"Penggerebekan Miras yang bikin Resah"

Policy Brief - Redesain Program Raskin Melalui Rasda Untuk Memberdayakan Petani Lokal Kulon Progo

Kemenkominfo Dorong Transformasi UMKM Jadi e-UKM

Pembinaan Pengembangan UKM di Kecamatan Panjatan

Gerakan 1000 Mangrove di Pasir Mendit



.:: Artikel ::::::::.

Paten : Kecamatan Yang Mensejahterakan Rakyat (bagian Ketiga)

Paten : Kecamatan Yang Mensejahterakan Rakyat (Bagian Kedua)

PATEN : Kecamatan Yang Mensejahterakan Rakyat (Bagian Pertama)

Perlunya Monitoring dan Evaluasi Terhadap Pelayanan Administrasi Terpadu Kecamatan (PATEN)

Gerebek Pasar, Gugah Semangat Promosi dan KIE Program KKBPK